Saturday, 24 June 2017

(Not That) Deep Tought

Hi Peps,
I know it's been so long and again, i couldn't catch up with the posting schedule. Tadinya gue pikir dengan pindah ke Bandung dengan pekerjaan yang jauh lebih santai, gue bisa jadi blogger part time seperti biasanya. Lalu sungguh, these past six months is such a roller coaster.
Dan yap ga terasa, lebaran di depan mata lagi, Juli sebentar lagi, punya suami sebentar lagi, dan hidup pun sebentar lagi sudah seperempat abad.

Kirain tahun bakal S2, ternyata usaha gue belum keras.
Kirain tahun ini bisa jadi blogger part time, lagi-lagi usaha belum keras.
Kirain nikah masih ntaran, gataunya udah ngitung hari.

Sebulan kurang sebelum hari H, sungguh ini emang ada aja ._.
Bulan puasa ini terutama. Puasa ini mood makan sungguh drop. Giliran diajak makan diluar lalu beringas. Tapi sungguh berat badan gue dari sempat menyentuh 57 kg, iya 57 kg, ga salah baca kok, turun ke 54 kg. Tiga kilo dalam waktu sekitar 2 bulan. Hebatnya puasa ini turunnya 2 kg karena ga niat makan. Lalu dengan aktifitas dan bolak-balik Jakarta-Bandung iap weekend, daya tahan tubuh turun.
Awal puasa, mata kiri gue infeksi karena bakteri. Dua minggu kemudian sembuh setelah ke dokter mata, lalu pindah ke mata kanan. Minggu terakhir, mata sembuh tapi kemudian bagian sebelah bawah kuping kiri bengkak, dan besoknya kena herpes di bagian jidad kanan. Ibu bahkan ternyata juga kena herpes dan lebih parah karena di badan.
Alhamdulillah sekarang semua under control πŸ˜€

Sebenernya banyak banget sih yang mau ditulis, tapi karena kata-katanya sudah terlalu lama bersarang di kepala, enggan banget rasanya ngetik ._.

Ah abaikan semua dulu yaa peps, anyway whats hype on youtube nowadays?
Ah for me, Mamamoo's Come Back guys!
If you know me, i bet you know that I stand for Mamamoo for long time. The two MV was rally made my day in the minds of this hectic schedule.

Check out their MV here!
Aze Gag: This is remind me about their dorky self and literally made my day. The dance is so addictive.lol

Yes I Am: A fresh vibes. They look so amazing here! Pengen banget buat Moonbyul inspired make up. I love her so much, God!

Ah sungguh peps, banyak banget yang mau ditulis di sini. Produk yang mau di review, tips, receh-receh soal nikahan, sampe receh-recehnya kehidupan pun sungguh ingin kutuliskan disini. Tapi sepertinya, biarlah ini menjadi rahasia anta aku dan Allah dulu #tsaaaah

Anyway hows your life peps? Gimana persiapan lebarannya?

Friday, 28 April 2017

Webiste Telkomsel di Hack?!

Selamat pagi dari andung Peps!

Baru banget saya dapet kabar dari temen kantor kalau website telkomsel di hack. Awalnya saya kita kalau telkomselnya yang di hack. Soalnya temen saya bilangnya gini, "Telkomsel di hack!"
Siapa yang ga kaget kan peps!

Sebagai salah satu penggunanya, dan bahkan semua anggota keluarga inti saya juga pake, tentunya saya kaget. Langsunglah saya search banget nget.
Hasilnya...
Wah deskripsi sama tittlenya heem...

Kaget? Iyalah jelas...
Galama saya kepo isinya dan 
Normal sih sejauh ini

Bisa dibuka sih, tapi saya ga berani login. Lemah. Scrolling ke bawah berita ini ada kaskus. Gercep banget emang itu kaskus tuh...

Di situ saya baca kalau websitenya sempet gabisa dibuka. Waktu kaskusernya nyoba pun yang muncul adalah gambar ini:
Sumbernya dari thread Kaskus ini
Yang gue pikirkan adalah, bingung dan takjub. Siapapun yang ngeretas web Telkomsel ini dengan maksud apapun bikin gue takjub.
As you can read yang diminta adalah murahin harga paket internet supaya bangsa Indonesia Maju. Hal lain yang gue garis bawahi untuk makan aja susah gimana mau beli kuota internet?

Satu sisi gue yakin si hacker ini cukup cerdas, tapi maaf banget kurang cerdas secara bersamaan. Jauh sebelum internet ada, bangsa lain yang dikenal berada di negara maju udah jelas dianggap jadi bangsa yang maju. Kenapa makin dibawa repot kalau makan aja udah susah? Kenapa uangnya ga dipake buat beli mkana daripada buat beli kuota?

Ga internetan toh ga mati kan? Mending beli makan. Dulu jaman gue ngekos pun daripada ga makan, mending beli paketannya entaran lagi aja. Sekarang juga udah kerja gitu. Makanan dulu baru kuota. Ngapain capek-capek kerja ngumpulin uang terus cuma buat kuota kan?

Ah skeptis lo. Ga realistis. Sekarang tuh orang apa-apa pake internet. Lo juga kerja ke kantor pake ojek online kan?
heem ada aja sih yang ngasih anggapan kayak gini. Gue emang pengguna internet. Sekarang contohnya, ngeposting postinan ini. Tapi peps, gue bukan yang maksa harus ada internet. Ga ada kuota buat pesen ojek online bisa naik angkot kok, nebeng temen, atau apalah banyak solusi lain. Ga bisa posting ini pun ga ada ruginya. Unless the part where gue sekarang cari uang sampingan via online, mulai dari blog sampe bikin online shop. Jelas gue perlu kuota. Tapi gue tau bener kalau nyari sampingan gue pun tetep perlu modal kuota dan gue tau konsekuensinya. Kuota internet telkomsel mahal. Tapi sinyalnya bagus jadi gue ga komplain.

Hemm for the verdict, gue cuma mau bilang hacking itu ga asik buat yang di hack hehe
Semoga yang ngehack, kalau belum kerja atau kerja tapi gaji ala kadarnya, dapet tawaran kerjaan yaah dari telkomsel mengingat dia berhasil menembus websitenya dan mencari celah-celah. Semoga orang IT telkomsel website manapun termasuk website kantor lama gue, dan website-website bisnis start up juga berhati-hati yah supaya ga kejadian gini. Inget banget dulu instagram kantor lama sama foundernya pernah di hack. Jadi sedih :")

Yaudah yuk kerja lagi!
Jum'at barokah!

Sunday, 23 April 2017

ZAP Underarm Hair Removal Review di ZAP Bandung

Haiii peeps. Apa kabar? So yeaah gue kelamaan leha-leha tapi yaa ga leha-leha juga :")
Sesuai dengan judul di atas, kali ini gue mau review salah satu tempat under arm hair removal dengan laser ternama, ZAP!

Jadi beberapa tahun lalu, gue sempet ke Zap. Awalnya emang untuk under arm, tapi entah kenapa begitu sampe Zap yang di Mall of Indonesia, gue langsung teralihkan ke perawatan wajah. Heem kayaknya karena antriannya terlalu panjang deh. Dua minggu yang lalu akhirnya gue memutuskan untuk melakukan under arm hair removal.

Harga

Sekali perawatan laser under arm sekarang harganya Rp 250.000, untuk ukuran gaji pegawai honorer kayak gue emang agak sedih sekaligus bikin nyesel. Kenapa gue ga ambil perawatan disini dari dulu pas jaman masih harga Rp 199.000 dan banyak promo πŸ˜‘πŸ˜‘πŸ˜‘
Laser Hair Removal Treatment Area
Rp 250.000/area
Tapi yaa peps, mengingat harga laser underarm hair removal di tempat lain bisa lebih mahal per-treatmentnya, jadi sebenernya ga nyesel sih. Ditambah ini udah menghitung hari itungannya menuju pernikahan. Jadi yaa Bismillah aja lah...

Tempat

Nah tempat ZAP di Bandung ini tempatnya di Jalan Anggrek Nomor 24. Lokasinya depan Taman Fotografi Bandung dan di pojokan. Gampang dicari kok!
Kalau dari segi arsitektur, setingan tempatnya sama kaya ZAP lain. Tapi please jangan bandingin sama yang premiere yes...
Bersih, nyaman, aman.

Waktu tunggu

Biasanya sih emang di ZAP ngantrinya lumaan, tapi mungkin karena gue punya kebiasaan dateng treatment dimanapun entah kepagian atau entah kesorean, jadilah antrian ga panjang. Buat tips aja sih, cek aja di google waktu ramainya orang-orang via google. Biasanya kalau mau kemana-mana gue suka cek dulu biar ga ngantri πŸ‘€


Soal proses Underarm Hair Removal

Waktu itu dateng agak mepet maghrib. Jam 5 sih sampe disananya, atau malah lewat. Sepanjang pengetahuan gue nih yaa, kita disarankan shaving dua hari sebelum perawatan. Gue gatau shaving entah 3-7 hari sebelum deh, jadilah gue tanya-tanya dulu sama fo.

Pertama-tama, gue ngomong sama fo nya mau Laser Underarm Hair Removal dan ditanya, udah shaving? Belom hahaha
Mba-mbanya bilang, harus konsul dulu kalau pertama kali dan tanyain ke dokternya aja langsung, takut salah. Dan yep akhirnya gue konsul. Tarif konsulnya Rp 50.000. Intinya mah ditanya-tanya dalam dua minggu terakhir gue kasih treatment apa aja ke keti dan gue cuma bilang mandi biasa, shaving, deodorant. Terus dokter bilang, kalau mau treatment sekarang juga gapapa biarpun belom shaving, asaaaaal ruangannya ada.hahahah

Alhamdulillah ruangannya ada yang kosong.kuy!

Prosesnya singkat, kalau katanya setengah jam, rasanya bener-bener ga sampe setengah jam.
Jadi pertama gue di shave, dan kata mba nya kalau rambut-rambut di keti ini ga banyak. Gue jujur kaget sih, segini aja gue risih. Mbanya bilaang doong banyak yang lebih dahsyat. heem baiklah...
Udah gitu, seperti biasa, gue ditanya ada alergi dingin gak. Gue jawab ada tapi bukan yang gara-gara gel untuk laser atau usg...
Lalu ketinya dicukur, dibersihin (atau entah deh bersihin dulu baru cukur atau mana yang duluan lupa), terus dikasih gel pendingin.
Mata kita ditutup sih emang pake yang kacamata boboho itu, tapi seiget gue lasernya ada dua proses. Pertama yang rasanya kayak lagi rejuv, kedua yang beneran panas.
Dan ketinya dibersihin lagi, dan kalian boleh pulang.

Don't:

Mencabut bulu setelah treatment, just shave them.
Mandi pake air panas
Srcubbing keti!

Claim vs Fact

Klaim pertama yang selalu dibilang zap adalah tidak sakit, menurut gue itu bohong.
Mereka mungkin bilang rasanya sedikit sakit, kayak ketarik. Jujur yaa for me it pains. Sakit, tapi bearable. Kalian tau kan rasanya kena catokan ga sengaja? Rasanya persis kaya gitu pas yang sesi laser kedua nya. Tapi bedanya, kalau kena catokan cenut-cenut seharian, ini engga seharian. Begitu selesai yaa engga sakit lagi. Tapi tetep aja sakit :")

Hasil

Hari selasa besok, resmi sudah dua minggu setelah gue melakukan treatment ZAP Underarm Hair Removal di ZAP Bandung. Zap selalu bilang kalau rambut akan mulai rontok setelah dua minggu dan yes it is.
Perubahan pasca treatment underarm hair removal di ZAP
This is what they claim and it happened

Rambut kalian gampang rontok? Persis sejak seminggu gue di treatment ada dua hal yang gue rasain. Pertama, I don't need to shave. I mean, yes it still there but waaaaaay more less than usual.
Kedua, engga ada bulu-bulu baru yang tumbuh kayak biasa
Ketiga, pas mandi kalau gosok keti suka fascinated sendiri gara-gara ada yang rontok.wakakak
Keempat, anehnya kadang gue suka ngerasa sakit sih di keti. Rasanya heem kaya ada yang nyabut bulu keti secara perlahaaaaaaaaaaaaaan tapi pasti. Aneh!
Tapi ga yang bikin bete dan pundung segala macem kok πŸ˜†

Poin yang ga kalah penting, Pelayanan!

Pelayanan di ZAP Bandung ini gue kasih jempol paling banyak yang bisa gue kasih!
Diantara tiga outlet ZAP yang pernah gue datengin kayak MOI, Menteng, dan Bandung, ZAP Bandung pelayanannya paling kece, ramah, baik, dan soft selling. I mean yes selling stuff is part of business but kesel ga sih kalau misal dokter di klinik suka bilang, "Kalau kamu ga kesini lagi minggu depan ya percuma," sambil masang mata melotot dan disaat kita udah tau segala konsekuensi bahkan udah bilang emang gabisa dan cuma pengen cobain treatment ini seengaknya sekali aja. Heem 😯

Belajar dari segala outlet franchise yang ada di berbagai daerah, harus gue akui kebanyakan pelayanan di Jakarta ga ramah. Yaaa Natasha, ya toko ini itu, yaa ZAP, yaa gitulah. Makanya sebenernya satu sisi, gue Alhamdulillah banget pindah ke Bandung dan tau betapa kerasnya Jakarta, betapa setrongnya gue di seetahun pertama kerja, dan betapa jalanan kerja di Jakarta terlalu keras dan bikin cape sampe banyak seksi pelayanan di Jakarta yang harusnya ramah jadi ga ramah.

Kesimpulan

Melihat hasilnya, gue puas sih sama treatment Underarm Hair Laser Removal di ZAP Bandung. Harganya ga bohong. Kalau emang kalian ngerasa lebat, ada cc atau ada rezeki lebih, keganggu dengan bulu keti, gue saranin ambil yang lifetime aja. Karena gue dibilang ga lebat dan ada lifetime warranty, gue ga ambil yang life time sih.

PS: waktu perawatan, gue sempet ngobrol sama perawatnya. Mba nya nawarin perawatan yang bikini. Katanya banyak yang ambil, bahkan sampe anak SMA. Iyaa coy, SMA! You heard me right.
Ga ada yang salah sih emang, toh if you are underage, sang ibu harus dateng buat nemenin anaknya. Tapi gue ngebayangin yah, jaman SMA bahkan waxing ketek pun gue ga kepikiran. Demi apapun gue agak beneran kaget tau anak SMA di Bandung, bahkan kayaknya di daerah lain juga banyak, ngelakuin bikini line laser hair removal. Heem gue mah apaaan atuh 😢😢😢

ZAP Bandung

Alamat Jl. Anggrek No.24,
Kec. Sumur Bandung, Kel. Merdeka

Phone (022) - 7218933,
Call Center 1500310

Operasional 
Senin - Jumat : 09.00 - 19.00 WIB
Sabtu - Minggu : 09.00 - 17.00 WIB

Saturday, 22 April 2017

Review Make Over Intense Matte Lip Cream - 002 Heiress

Haloo peps!
Been so long again yaah. Heem sebenernya saya rajin ngetik kok. Di draft tapi, soalnya perlu cek ini itu dulu sebelum di pos...

Sesuai dengan judulnyaa, kali ini saya akan ngereview sebuah lip cream yaitu Make Over Intense Matte Lipstick - 002 Heiress



Ga semua orang cocok sama lip cream, dan ada juga mungkin yang kaya saya, ga semua lip cream cocok sama saya. So far, I've been trying NYX, Wardah, BLP, Polka, LaGirl, Botanica, dan berbagai merek lainnya yang saya udah lupa saking gasukanya. Diantara itu semua yang saya suka cuma NYX, Polka dan Botanica. Itu pun, ada beberapa hal yang masih mengganjal di hati :")

Balik ke soal lip cream, NYX Ibiza adalah lipcream pertama saya. Ibuza warnanya pink gonjreng dan neon pisan. Kenapa saya pilih itu? Karena si abang yang milih based on the name.haha
Nah sedihnya, lipstick ini hilang waktu saya ke Jepang. Sedih banget rasanya...

Pas tunangan kemarin, akhirnya saya memutuskan untuk membeli lip cream lagi dan pilihan saya jatuh pada Make Over.

Kenapa Make Over?

As simply as this is my favorite brand.
Beberapa bulan pas tunangan, saya sempet dateng ngeliput JFW dan Make Over adalah Official Make Up nya, jadlah saya tau soal produk ini. Waktu itu karena ga perlu-perlu banget yaa ngapain kan beli?
Nah berhubung tunangan, saya mau centil lah sedikit. Beli lip cream!
Tadinya nih yaah, mau warna anak baik-baik, alias warna rosy. Turns out saya liat warna ini dan kepikiran NYX yang Ibiza. Duh gemes...
Setelah mikir panjang, beli dua apa satu, akhirnya saya tetap berhemat dan beli satu (iya satu aja) produk ini seharga Rp 95.000 di Desember silam.


Packaging dan Applicator

Sebenernya ga ada yang spesial sih dari packagingnya, tapi justru saya sukanya yang begini. Simpel.
Sama kaya gambar yang bisa kalian lihat di atas, produk ini punya tube transparan dengan gagang hitam. Panjangnya pas, ga kekecilan dan ga terlalu panjang yang menurut saya bikin pake lip cream ini lebih gampang dan presisi.

Aplikatonya sendiri juga lembut dan bentuknya yang penyok (?) sebelah.hahaha pokoknya tipikal packaging yang biasa aja tapi menurut saya hasilnya memuaskan.
Detail Applicator

 Color Payoff

Jujur aja, lip cream ini menurut saya bener-bener sesuai namanya. Intense 😭
Pertama kali pake, full lips dan yang saya pikirin adalah, "ajegilee warnanyaa shaaay". Alhasil saya ngapus pake tisu dan pake lip cream ini untuk ombre lips di hari tunangan saya...
Warnanya juga sama kaya apa yang kalian lihat di botol. So what you see is what you get.

Di bibir dan di botol sama. Sama-sama gonjreng!
Before After

How Does It Feels dan Daya Tahan

Jujur saya suka banget sama daya tahan Make Over Intense Matte Lip Cream ini. Pertama, mereka awet, kedua kalau udah kering ga ada rasa aneh kaya kebanyak lip cream lain. Emang sih lipstick ini paling gabisa kena minyak, tapi so far biarpun kena minyak Make Over Intense Matte Lip Cream ini tetep tahan dan seenggaknya masih ada sisa-sisa lipstick.
Yang ga kalah penting menurut saya adalah, lipstick ini bisa di re-apply kapanpun tanpa menggerenjil aneh, blotchy, dan hal-hal jelek lain yang ga kita kehendaki kalo pake lip cream pokoknya!

Kesimpulan

Heeem, lip cream favorit saya jatuh kepada Make Over Intense Matte Lip Cream!
Mungkin emang belum coba sih sama warna-warna lainnya, tapi so far untuk harga, ukuran, dan hasil Make Over Intense Matte Lip Cream menurut saya paling cucok. Ditambah, ini produk lokal.ehehe

Kalau kamu mau, kamu bisa cek di Make Over Store terdekat (saya beli di Kokas) atau kalau engga online di Make Over Intense Matte Lipstick - 002 Heiress. Di Lazada lagi diskon harganya jadi Rp 85.750.
Lumayan shaay!!!

Friday, 10 March 2017

Review Sariayu Putih Langsat Skin Brightening Two Way Cake

Haii peps!
Selamat hari Jumat semuanya. Semoga berkah!

Kali ini aku mau 
Seperti apa yang aku bilang beberapa postingan yang lalu, lalu banget, aku mau share soal bedak yang menurut aku recomended banget, Sariayu Putih Langsat Two Way Cake!



Sebelum masuk ke bagian review, aku mau mengklaim kalau barang ini adalah salah satu hadiah yang dikirim ke 120 besar peserta Sariayu Umrah Cantik II. Biarpun begitu, video ini dan review ini bukan sesuatu yang berbayar. Pure aku buat karena memang mau ngasih tau pendapat aku tentang produk ini.

Review Singkat

Buat kalian yang ga mau repot, kalian bisa lihat review singkatnya di video yang aku buat di bawah ini.

Deep Talk!

Buat kalian yang ga males baca, boleh loh disimak review produk ini ehehe
Okay peps, aku mau kasih tau sebenernya alasan aku mau share soal produk ini adalah karena wanginya. Produk ini ada di make up pouch yang aku bawa kemana-mana dan kalau di hari kerja, ini selalu stand by di kantor. Setiap kali mau ngaca, aku selalu manfaatin kaca yang ada di produk ini.

Nah mau ga mau, setiap buka kaca wangi aromatic khas Sariayu nya kecium dan bikin rileks. Aku ga lebay. Ini serius...

Buat yang kamu yang masih penasaran soal prodk ini, then keep on reading πŸ˜—

Coverage

Speaking of Two Way Cake, sejujurnya yang aku pikirin adalah varian bedak yang paling berat. Sesuai dengan namanya, bedak TWC ini emang bedak yang seharusnya bisa kamu jadikan alas bedak sekaligus finishing powder. Pake spons basah dan kamu bakalan dapetin foundation, dan pake spons kering atau kuas untuk jadi finishing powder.

Sariayu TWC series ini coveragenya medium sih. Seperti yang bisa kalian liat di video yang aku buat, biarpun tangan aku belang, lumayan banget bikin rata warna kulit. 


FYI, tangan aku sama kulit muka tuh belang BANGET! 
Sebelum buat video, aku pake bedak ini dulu di tangan biar ga belang :")

Ketahanan Terhadap Minyak

Kulitku termasuk kulit yang super kombinasi. Bagian T-zone nya bener-bener bermiyak, sementara lainnya terutama pipi cenderung kering. Hebatnya produk ini hasilnya tetep terlihat natural selama berjam-jam aku pake.

Soal make up base, ini tips yang aku ambil dari kak Ilham Bentang:
Penggunaan bedak harus lebih banyak dari foundation karena bedak dibuat untuk mengikat foundation agar tampilanmu selalu terjaga. Jika penggunaan bedak kurang, maka muka akan lebih mudah terlihat berminyak -  moeslema.com
Jadi aku biasa pake foundation tipis dan bedak yan lumayan tebel. Tenang aja peps, beberapa menit kemudian kamu baru bakalan lihat bedanya. This trick changed my beauty game for sure!

Mungkin emang ga begitu banyak produk TWC yang aku coba, tapi so far produk ini yang paling sesuai sama jenis kulit aku dan ngasih hasil paling bagus.

Harga

Produk ini masih dijual di Matahari Mall seharga Rp 40.000 saja, sama kaya harga dipasaran! Tapi tenang peps, yang jual di Matahari Mall ini sudah Martha Tilaar Shop nya sendiri. Jadi InsyaaAllah udah aman.

Menurut aku, harga Rp 40.000 ini relatif murah untuk ukuran twc lain.

Pros n Con

+ Harga terjangkau
+ Wanginya enak
+ Coverage lumayan
+ Sesuai namanya, produk ini bener-bener berfungsi sebagai two way cake
+ Finishingnya natural
+ Cocok banget sama foundation aku, jadi ga bikin cakey dsb.
+ Halal

- Produk ini kurang betahan lama kalau ga pake foundation lagi.
- Cuma ada satu warna. Kalau kulitmu cenderung gelap, sepertinya bedak ini ga cocok buat kamu.

Kesimpulan?

Aku suka banget sama produk ini dan udah beberapa bulan pake pun pikiranku belum berubah. Satu hal yang pasti, bedak ini masuk ke dalam item to be repurchased!
Kapan lagi kamu dapetin bedak bagus, harganya cuma Rp 40.000, halal, daaan wanginya bikin seneng?

Sunday, 5 March 2017

Selamat ber-Maret Ria! Martisor Day and life update!

Haloo peps.
Alhamdulillah ga terasa udah beneran maret dan 5 hari menuju gaji turun! Woohooo~~~

Bulan Maret ini diawali dengan bertukar foto martisor. Buat yang ga tau martisor itu apa, martisor ini adalah sebuah charm khas Romania yang melambangkan sebuah harapan dan doa agar yang pake selalu diberikan kesehatan dan kemudahan setahun kedepan. Sepanjang di Romania kemarin, martisor yang gue liat sih semacam gelang atau pin dengan ukuran bervariasi yang ada tali warna merah putihnya.

Speaking of Martisor, martisor sendiri ini dibagikan ke orang tersayang menjelang Martisor day yang dirayakan setiap tanggal 1 Maret. Hitung-hitung sebagai perayaan awal mula musim semi and indeed begitu masuk ke bulan maret kalian bakalan ngerasain perubahan cuaca dari yang tadinya udah bosen salju sampe akhirnya bisa ngerasain seneng ketemu matahari, or atleast thats what i felt :")
From Flavia, and from Naiara
We do sure have a lo of Martisor from the students and the teachers from every school. I feel so honoured to get these martisor from them :")
See, we've got a lot :)
And yaah itu dia penghantar bulan maret dari saya.

As the life update, saya jadi aak kosan lagi ._.
Berhubung pindah kerja, kali ini saya menetap di Bandung. Engga menetap juga sih, nomaden, Jakarta-Bandung. Gitu aja terus sampe nikah.

Bandung? Deket dong sama aa nya...
Deket, tapi kan sama-sama kerja. Aa nya juga lagi umrah sekarang. Doain ajaa yaa biar ibadahnya lanvar :)

Berhubung sekarang udah Maret dan kamu juga bisa menghitung hari menuju tanggal pernikahan via apps di pojok atas blog ini, jadilah saya sebenernya agak panik.
Ada beberapa hal yang ternyata ketinggalan, soal kua hahaha. Bodoh banget ini rasanya... Nanti deh yah we'll talk about this more di Wedding Series soal A-Z persiapan pernikahan saya yaa :)

Bicara soal kerjaan, kali ini saya niatnya mau mengamalkan ilmu saya buat negara. Sekaligus itung-itung nurut sama ayah sebelum harus nurut ke suami. Gimanapun kedepannya, saya cuma bisa modal Bismillah sama ilmu yang sudah saya kais selama kuliah. Kalau perlu disebut banget mah, selama 5 tahun 8 bulan saya kuliah. Semoga bisa manfaat. Amiin yaa Allah.

So how's your march so far peps?

Tuesday, 21 February 2017

Hi my Blog! Welcoming the marching March

Selamat datang kembali peps di blog ini. Sekian lama saya ga nyentuh blog ini, kali ini saya mau meng-update soal kehidupan saya.

Been so caught up in my work and so do enjoying my life as an editor, InsyaaAllah bulan Maret besok saya mau bertualang dan membentangkan sayap di dunia per-teknik-sipil-an.

Teknik Sipil

Yes, you read them right!

Dari tahun lalu, sungguh saya ingin rehat setahun dari dunia perteknik sipilan ini. Mungkin doa saya terlalu spesifik dan jadilah bisa dibilang tepat satu tahun kemudian saya dikasih kepercayaan sama Allah untuk kembali mengamalkan ilmu yang saya kais selama 5 tahun 8 bulan (ucet lama banget?) di dunia perkuliahan.

So, I've been working as Journalis, Content Writer, and an Editor this past years. Semuanya serba menantang, menyenagkan, dan menghadirkan dunia yang lebih luas dari yang selama ini saya tau and i mean it but love it a lot.

Yang saya rasain sekarang adalah semuanya sedang berjalan cepat secepat cepatnya.

Btw peps, ada banyak hal yang pengen saya tulis termasuk soal pilkada DKI Jakarta kemarin. Ibu saya tadi nanya, "Kak, kamu tadi pilih siapa?"
Saya cuma bisa jawab, "Bu, pemilu kan LUBER JURDIL. Masa nanya-nanya?"

Engga bermaksud songong, dan saya yakin orang tua saya tau saya pilih siapa. Tapi, this is for sure why i hate some people and something about pemilu nowadays.
Inget dong asas pemilu? LUBER JURDIL.

L angsung
U mum
BE bas
R ahasia
juJUR
aDIL

kalo R nya ilang kan ga asik ih. Masa LUBE? Oli kali shaaay...

But intinya, to make it short, i really wish people respect each other more than nowadays. I just hate those dissing and sooooooo negative news in the TV about the election :")

Masih soal pemilu, libur pemilu kemarin saya manfaatin buat jelong-jelong ke Ancol. Kali ini saya mencoba menyelundup jadi anak gaul ancol yang kerjaannya loncat-loncat dari restoran ke restoran. Sungguh sok banget itu, tapi yaudah sesekali gapapa kaaaan yaa peps?
Pake Hp mika, beauty filter nya di on. Ciamik xixixixi
Mika - Tyan - Saya - Mba Nov
Lokasi: The Pier by Kalaha

Anyway, hows your life peps?
Saat ini saya lagi semangat nulis tapi punya banyak prioritas lain selain ngeblog.

My to Do List:
1. Urus data KUA dan perintilan pernikahan yang belum, iya ada yang ke skip dan yaudahlah.
2. Urus STNK yang hilang, please someone kalau nemuin STNK atas nama Dian Kurnia Utami di daerah perumnas, klender, dan dermaga, kindly contact me yah :")
3. Handover tugas kantor sebelum pindah.
4. dan mencari kosan.

Bismillah aja kan yah, jalanin dulu xixixi

Dari saya,
yang seminggu lagi pindah kantor ke kota orang
tapi belom juga tau mau tinggal dimana...