Thursday, 25 January 2018

What Pregnancy Got Me - Triwulan Pertama

Hi Peps,
As you can see on the tittle, yes I have a good news from my wedding-hood.
I'm 3 months pregnant, a single baby not a triplet as I always pray for but I'm still happy.
My baby also InsyaaAllah healthy and so do I 💗💗💗

So when people said, "Semoga cepet isi yaa,"
Me be like,"emmm tahun depan aja boleh gak?"
But still so many people pray for me...

Sejujurnya gue tadinya ga ingin cepet-cepet hamil, semoga pertengahan tahun depan baru hamil, TADINYA...
Tapi sepertinya doa orang tua, dan juga doa orang-orang disekitar gue sama suami lebih di dengar Allah dan Alhamdulillah Allah percaya sama kami and here I am and my baby in my belly.

Kenapa sih gamau cepet hamil?
Okay, let me explain, setiap orang punya pemikirannya masing-masing bukan? Kalau gue pribadi masih ingin wara wiri kesana kesini dan melakukan ini itu yang dimana gue berharap tidak mengganggu hak suami ataupun hak anak gue nantinya. Plus suami masih kerja shift dan jujur gue kuatir kalau harus hamil tapi ditinggal shift 2 sama suami.

Tapi disisi lain, kadang kalau ditinggal suami shift dua juga gue suka ngerasa sepi. Yaa karena emang malem di rumah sendiri. Nikah tapi sendiri rasa ldr, sama kaya pas ngekos. Bedanya kalau ngekos apalagi pas kuliah, malem masih bisa nebeng ke kamar orang.
Belum lagi ayah sepertinya ngebet banget minta cucu dan waktu ulang tahun kemarin gue cuma bilang, "cucunya ditunggu tahun depan yah..."
Dan my due date is around July, my dad birthday is around August. Perhaps, emang rejeki kakeknya.

Kalau dari keluarga suami, sebenernya emang banyak yang kuatir karena both of us are sort of busy people. Jadi mereka kuatir kalau gue akan lama sampai mendapatkan bayi. But Alhamdulillah we have it now.

In some sort of story, di bulan Desember suami sempet curiga kok gue belum dapet. Gue agak dag dig dug sebenernya tapi mengingat dari november berat gue naik dari 55 kg ke 57-58 kg dan itu adalah berat paling berat yang pernah gue punya, jadilah gue berfikir mungkin karena berat gue naik jadi telat. Dulu pun begitu, gue sempet jeda 2 minggu karena berat badan naik.

Ga cuma itu, badan pun rasanya ga karuan dan gampang capek. Makanan juga ga ada rasa. Gue cuma mikir karena gue sempat flu berat, dan notabenenya gue lama sekali kalau flu, mungkin gue belum sembuh. Sampe akhirnya karena udah lewat dua minggu dan gue penasaran, beli lah gue tes pack. Ini pun dengan kondisi gue ga enak badan dan masih ngurus pameran di Paskal 23.

Hasil tes pack, positif. Gue cuma bingung. Like literally bingung.
Gue simpen lah itu tes pack dan beli tes pack lagi. Setelah hasil tes pack kedua (besoknya) juga positif, barulah gue kasih liat suami.


Waktu kasih liat suami pun dia bingung, "Kalo dua garis artinya?" wkwkwk gue baru tau ada laki yang ga paham arti tes pack 2 garis.
Tapi intinya gue bisa liat kalau dia bahagia banget dan kaget tentunya.
Terus waktu gue keluar kamar mandi pun gue sempet ngeliat dia duduk di pinggir kasur sambil doa, khusyuk. Lucu sekali 💞

Dia sempet nanya, "ini kamu beneran hamil?"
Yaa gue cuma kasih unjuk tes pack yang lain. Dua duanya positif...

Begitulah...
Jadi gue menemukan jawaban kenapa gue makin malas menyentuh cucian piring, makanan ga ada rasa, malas masak karena lidah ga bener, ngantuk melulu, maunya pulang kantor langsung tidur.

my 6 weeks baby
So far selama tiga bulan ini gue baru ngerasain mual, tapi ga muntah yaa, setelah 2 bulan kurang. Kebanyakan minum air putih, mual.
Telat makan, mual.
Kebanyakan makan, mual.
Lagi diem, mual.
Malem malem, mual.
Begitu kira-kira...

Yang lucunya waktu umur bayi ini sekitar 10 minggu, di usg and my baby is dancing!hihihi
Alhamdulillah yaa bayii kamu sehat.
Ini yang bikin gasabar mau cek usg lagi, mau liat dia lagi apa...

And onto the question, will my baby be she or he? Doanya sih laki-laki, karena gue pengen anak pertama laki-laki. Tapi dikasih perempuan pun ga nolak 💃
Ada ide nama kah btw?

Thursday, 4 January 2018

Welcoming 2018

Hi peps!
Postingan pertama gue di bulan Januari di tahun 2018. Heem kali ini gue akan merekap 2017 in some way. Hopeyou don't mind to read this 😚
 
💃💃💃
Sejujurnya gue pun lupa apa yang gue lakukan di awal tahun baru. Yang gue inget adalah, gue sedang gelisah, galau, dan merana karena harus pindah kerja sementara gue udah klop banget sama Moeteam, jadi pure gue pindah pun sebenernya bukan karena ada konflik, kurang gaji, atau apalah. Gaji bisa dibilang relatif, gue pun ga akan nolak kalau mereka nambahin gaji. Tapii ada pertimangan lain sampe akhirnya gue yakin untk pindah ke Bandung.




Sampai akhirnya tanggal 28 Februari gue resmi ngundurin diri dari moeslema team, dan 1 Maretnya gue udah jadi pegawai honorer di Dinas Sumber Daya Air. Kejar setoran banget ga tuh sis?

Sebenernya bukan kejar setoran, tapi karena emang gue udah diterima dari Januari tapiii baru bisa masuk awal Maret. Lagian juga, mana ada kejar setoran tapi pindah ke kantor yang gajinya cuma setengah gaji kantor lama?
I mean it and in case you are curious, we'll talk about it later awkaay 😘

Time flies dan tau-tau udah lebaran. Lebaran tahun kemarin adalah lebaran pertama dimana we have proper family atire after a long time. Alhamdulillah sekali rasanya, mengingat ga semua orang bisa begini kan?
Oh, we also take family picture on Ied Day for the first time...



Ga lama abis lebaran, gue nikah. Iya nikah...
So we've known each other since 2011, tapi yaa gitu, saha maneh?
Even when my husband do remember we've been on a stage together, I don't. Still up until now I don't. Yang gue inget adalah gue cuma nonton sulap pas lomba debat bahasa inggris di Fakultas Sains dan Teknik. Ga inget pernah ikut terlibat dalam aksi sulapnya 😅



Dan tau-tau foto ini dapet like terbanyak dan entah darimana...

Been married for around 6 month, banyak banget rencana yang akhirnya belok sana sini. Well that's life. Di 2017 juga tons of my close friend are getting married. Bahkan some of them became mother officially. Chukkaee mentemen. Semoga kalian jadi keluarga yang samara dan anak kalian sholeh dan sholehah. Amiin yaa Allah 😇

Setelah drama ini itu dan mikir panjang, menjelang akhir tahun saya daftar kuliah ke ITB. Seperti biasa, gue minta surat rekomendasi dari dosen kesayangan Bu Dhiya. Beliau juga kebetulan lagi berjuang di Taiwan untuk menyelesaikan studinya. Serunya, bareng suami.
Kepengen? Ooo jelaas...

Sejujurnya gue pun tahun 2018 ini berencana kuliah ke Lancester University. Ada satu jurusan yang sungguh gue minati. Tentunya dengan modal nekat. Yaaa setidaknya di Inggris, I will have one less problem there. L A N G U A G E.
I also will talk more about college later yaa peps, deep tought about school, why, what, and how.
Jadi yang gue pikirkan adalah, ITB adalah masa persiapan gue buat lanjut ke Lancester. Begitu kurang lebih pemikiran awal gue...
Dan yap gue bakal lanjut kuliah per Januari tahun ini. 

Sejujurnya bahkan sampe saat ini gue belom keikiran mau thesis apaan. Kemarin udah shock aja ada pas dimasukin ke grup wa jurusan dan mereka ngupload nilai metopen (kaka kelas semester) disitu. Intake semester kemarin yang abil metopen ada 16 orang dan salah satunya E sisanya A, B, dan AB.
Gue? Jiper sis :")

In a full recap, gue mau mengakui 2017 ini adalah drawback years for me dalam artian ada banyak hal yang akhirnya membuat gue memilih untuk mengalah. Drawback yang gue maksud disini adalah kalau dilihat secara sekilas dan jika dibandingkan dengan 2016 tetapi harus digaris bawahi tanpa bermaksud kurang bersyukur.

2016 sendiri menurut gue adalah tahun dimana gue kejar setoran, sebagai orang yang telat lulus kuliah dan kuliah di daerah, di tahun 2016 menurut gue adalah waktu dimana gue mengejar semua yang gue pengen lakuin tapi ga bisa karena kuliah. Semua diuber sampe gue merasa kurang piknik, and yes it really is. BUT I'm happy tho 😊

Sementara itu di 2017, menurut gue Allah nyuruh gue istirahat seistirahatnya. Jelas di 2017 ini bahkan frekuensi gue ngeblog pun ga banyak cuma 19, frekuensi ikut acara berkurang, ngemc jelas berkurang kumpul bareng temen-temen film maker muslim juga kurang, feed instagram setahun cuma 64, hardly hanging out with my friends, dan banyak lagi yang sejujurnya emang bikin gue cukup sedih.

Even with those drawback, I still gain more than most of people I know. Dibalik kesedihan yang gue rasain, gue ngerasain bahagia yang lebih lagi. Bahkan gue sampe sempet berfikir, ah sebelum ini gue gapernah ngerasain sesedih ini. Lalu gue jadi bersyukur karena gue bisa merasakan sedih yang justru bikin gue ngerasa lebih bahagia.

Kalau kata Tulus,
Tak pernah sekalipun ada malam yang dingin
Hingga aku lupa rasanya sepi
Tak lagi sepi bisa kuhargai
Yaa dari 2017 ini gue belajar, drawback itu kalau diteliti lebih jauh adalah cara Allah buat ngebuka mata kita. Alhamdulillahnya adalah, Allah selalu ngingetin gue atau menunjukkan gue sesuatu yang baik dengan cara seperti ini. Jadi emang kita disuruh usaha dan justru mencari sendiri hal positif apa yang mau Allah kasih. Semacam semangat supaya kita ga desperate/depresi sih kalau menurut gue.

Talking about gain, I gain weight. A L O T.
Berat sekarang sudah sampe ke angka 58 kilogram dan kalau pakai full outfit bisa sampe ke 59 kilogram (kurang bahagia apa coba sis?).

Lucunya, gue masih ngerasa kalau badan gue kurus (kadang) dan gue masih dibilang malah makin kurus. Pipi yaa jelas lain cerita, ini mah udah tumpah 😩

Just FYI, sampe sebulan awal nikah pun berat gue masih stabil di 50-52 kilogram. Begitu lepas dari sakit dibulan Agustus kemarin, waaw semua naik pesat. See I gain moree right?

Belum kalau dilihat-lihat lagi, gue sempet masuk 20 besar finalis Ambassador Zoya Lovers Bandung, bisa kuliah di ITB, bisa ke Balikpapan, bisa jadi MC di acara moeslema, bisa keliling Bandung, bisa mulai bisnis souvenir pernikahan sama lagi ngerintis tempat makan, dan masih banyak hal lain yang bisa gue syukuri di tahun 2017. Banyak hal yang tahun kemarin-kemarin gue ga bisa lakukan, dan di 2017 bisa gue lakuin.

Sebut aja Ambassador Zoya Lovers, dulu gue ampe ke solo buat ikutan tapi tanpa hasil. Terus ITB aah entahlah, dulu mah tesnya juga bikin males, tapi sekarang bisa masuk. Disaat temen-temen bingung mau nikah ama siapa, gue bisa ijig-ijig nikah. Resepsi juga dua kali. Nikmat mana lagi yang mau didustakan kan?

Makanya nih kalau emang jodoh, usaha kaya apapun, seganiat apapun, tetep aja jadi milik.
Kalau yaa emang kata Allah bukan yaa ikhlasin aja. Semua udah diatur kaan shaay?

So yeaah sepertinya postingan awal tahun gue dicukupkan dulu yaah peps, ku lapar dan perlu jajanan.
Semoga apa yang dicita-citakan tahun ini emang sejalan sama rencana Allah, kalaupun engga semoga selalu diberi keikhlasan dan teteep tawakal. Amiin yaa Allah.

Love
😻😻😻

Friday, 22 December 2017

Rekomendasi Toko Cincin Pernikahan/Tunangan di Jakarta

Oh hi peps!
Apa kabar? Ga nyangka udah akhir tahun lagi dan saya masih ngerasa kurang produktif T_T
So yep setelah menikah kurang lebih 5 bulan, saya baru ngelanjutin postingan soal The Wedding Series lagi. Maafin :")

Sesuai judul postingan, kali ini aku mau share rekomendasi tempat beli cicin pernikhan atau pertungan yang ada di Jakarta.

Toko yang mau aku rekomendasiin di Jakarta adalah, Toko Kenanga.
Yep, aku buat cincin pernikahan aku disini. FYI cincin tunangan sama cincin nikah aku sama yah, soalnya aku belum ada di posisi dimana aku suka pake cincin di jari, mereka mudah hilang dan rusak :")

Sekilas tentang toko ini:

Aku tau toko ini juga dari rekomendasi internet. Tempatnya ada di Cikini Gold Center Jakarta dan dia agak diujung kalau dari pintu masuk. Tapi kalau dari lift parkiran ga jauh. Tempatnya kecil dan kalau kalian telat dateng, pasti antri.
Klik untuk Sumber Gambar

Jadi gini, toko ini emang buka agak siang dan tutup cenderung cepat tapi pelayananannya menurut aku luar biasa. Mari kita bahas satu-satu kelebihan toko ini.

 

 1. Tepat Waktu
Menurut aku ini penting banget. Kebayang gak kalau kalian mau pake cincin besok eh tapi cincin kalian baru bisa diambil besok, sedih ga tuh?
Si kokoh dan cici nya ga menjanjikan bisa menyelesaikan secara cepat, tapi seringkali cincin yang dipesan selesai lebih cepat.
Sejujurnya gue lebih prefer begini sih, jd sebagai pelanggan kita ga ngerasa di-php-in. Siapa juga yang mau?
Kalau kalian emang buru-buru yaa aku saranin kalian beli model yang udah ada. Tapi karena aku anaknya suka yang aneh-aneh, ngotot lah aku mau bikin model cincin kaya yang aku punya sekarang.

2. Harga Bersaing

Harga emas itu relatif, yang beda itu harga buat cincinnya. Di toko ini kalau model standar kalian cuma perlu merogoh kocek Rp 500.000 per pasang. Tapi kalau custom dan macem-macem yaa jangan kaget kalau harga emas sama harga bikinnya lebih mahal harga bikin. Cincin aku sendiri harga buatnya sekitar sejuta sepasang karena minta yang ulir-ulir dan pasang batunya rempong :")

3. Pengrajin Terampil

Meskipun aku cuma buat sepasang cincin, mengingat toko ini selalu ramai dan banyak rekomendasi yang aku baca untuk toko ini, ditambah melihat hasil cincin kustom aku yang melebihi ekspektasi, aku yakin pengrajin disini bisa dibilang terampil.
jujur aku puas banget sama hasil cincin aku setelah jadi. Ga nyangka bisa mirip. Simpel sih yaa tapi kalau toko macam gini bikin cincin asal-asalan, aku yakin mereka ga bertahan lama karena banyak yang komen kalau toko ini jelek.

Sayang banget foto cincin ini waktu awal-awal kehapus waktu aku instal ulang laptop T_T
Tapi coba yah kalau aku nemu fotonya nanti aku update postingan ini.


Tips untuk dateng dan belanja ditoko ini:

1. Datanglah di weekday

 Yep, toko ini selain jam bukanya lebih panjang di weekday juga relatif lebih sepi di weekday. Si kokonya pun kemarin nyaranin ke aku untuk datang pas weekday supaya lebih enak.

2. Kalau gabisa weekday, kaya aku, dateng sabtu pagi jam 10

Toko ini buka sekitar jam 11, tapi tergantung lagi sama si kokohnya. Waktu dateng awal mau pesen cincin, aku inget banget dateng sekitar jam 12an dan kelar milih ini itu jam dua karena rame me me me...
Belom maaf banget nih yaah, yang kaya ibu-ibu di berita, dateng lalu nyelak gitu aja. Banyak banget emang orang di Indonesia terutama yang mentalnya masih pengen nerobos antrian ga pake malu.
Belajar dari pengalaman, pas ambil cincin akhirnya aku memutuskan untuk datang jam 10 pagi dan nunggu di depan toko. Itu pun jam setengah 11an udah ada orang yang ikutan ngantri dan cici dan koko nya langsung aku serbu supaya ga kesalip :")

3. Janjian dulu lebih bagus

Nah kalau kamu udah pesen, untuk pengambilan aku saranin janjian dulu mau kamu ambil hari apa jam berapa. Pertama memastikan mereka udah nyiapin barangnya, kedua kamu gaperlu antri lama-lama (kecuali kamu dateng siang terus apes antrian emang panjang). Yang aku dateng jam 10 itu pun udah janjian sama yg megang wa mereka (entah koko entah cicinya). Jadi aku galama nunggu karena emang udah dipisahin untuk yang mau ambil hari itu.

4. Mau kustom atau beli yang ada

Untuk memangkas antrian atau waktu diskusi yang bisa makan waktu lama, ada baiknya kamu pikirin baikbaik mau kustom atau beli yang ada.
Plusnya kustom, langsung transaksi tapi tentunya dengan budget yang akupun gabisa nentuin.
Kalau beli jadi, kalian akan makan waktu lagi untuk pilih-pilih model yang ada. Kalau engga ada model yang kalian suka? Yaa berarti kalian harus cari di toko lain yang modelnya kalian suka.

5. Jangan beli di waktu yang mepet

Untuk mempersiapkan segala kemungkinan terburuk, ada baiknya kalian pesen cincin dari jauh-jauh hari. Misal dari dua bulan atau maksimal 6 minggu sebelum acara. Ga usah takut cincin akan kegedean atau kekecilan karena berat badan kamu bisa jadi berubah selama kurun waktu tersebut. Nanti ukuran bisa diubah dan cuma butuh waktu yang relatif lebih singkat kok 👌

6. Speak up dan sabar

Apa sih speak up dan sabar? Nah gini, inget kan di atas aku bilang kalau akan ada aja orang yang nyelak? Ga sepenuhnya semua salah pelayan sih. Ibarat kata mereka dikeroyok gitu sama banyak orang dengan keinginan yang macem-macem. Makanya begitu dateng, kira-kira emang udah waktunya kalian dilayanin, bilang ke cici, koko, atau pelayannya apa yang kalian mau cari atau lihat.

Misal, kalian dateng, antri sampe bisa ke bagian depan etalase, langsung aja scanning model mana yang mau kalian liat. Kalau kira-kira merekanya lagi aga free, langsung bilang kalau kalian mau liat yang model cincin yang itu. Atau kalau kalian kustom, langsung tembak mau bikin kustom sambil tunjukin model yang kalian mau (ini kemaren aku gitu, begitu aman langsung tembak ajalah abis udah kesalip).

7. Kalian gabisa minta estimasi harga kecuali kalian beli hari itu juga

Loh kok gabisa? Karena harga emas bakalan beda-beda perharinya. Yang pasti bisa kalian tanyain adalah harga bikin. Makanya dari itu, aku mau kasih cara ngitung estimasi harga cincin kalian.

Pertama, model. Kalau emang cincin kalian model standar macam gambar ini...
Biaya bikin cincin kalian sekitar 500rb (ini harga akhir tahun 2016)
Perkiraan harga emas masing-masing cincin itu diambil dari harga emas 5 gram. Tapi bisa kurang atau lebih nantinya.
Tinggal ditambah harga batu yang kalian pengen.

Jadi misal perhitungannya gini yaa untuk model standar:
Biaya bikin cincin Rp 500.000
Biaya emas (misal sepasang full emas) total 10gr Rp 5.500.000

Harga emas hari ini dari mbah Google
Tambah biaya berlian, misal Rp  1.500.000 (harga bervariasi yaah, tergantung banyak dan karat dari berlian yang kalian pesan).
Jadi total perkiraan harga yang akan dikasih toko adalah
Rp 500.000 + Rp 5.500.000 + Rp 1.500.000 = Rp 7.500.000
DP yang diminta biasanya 50%, nanti sisanya akan dibayarkan setelah cincin jadi dan berat cincin dihitung ulang.
 Kalau kenyataannya sepasang cincin yang kalian pesan cuma habis 8gr (kemarin punyaku jatohnya sekitar 8gr sepasang, aku emas putih, suami paladium) jadi harganya dikurang 2gr dikali harga emas pertanggal kalian deal, kalau dari ocntoh berarti kalian dikurang sekitar Rp 1.100.000.

Berarti kalau kalian udah dp Rp 4.000.000, kalian hanya perlu bayar sekitarRp 2.400.000 lagi.

Kok mahal yah? Ya emang, atau setidaknya untuk saya segini mahal, makanya jangan kebanyakan pengen begini begitu :")

Contohnya kalau kalian mau model serumit ini :")
Biaya bikinnya aja bisa lebih dari sejuta karena harus berlekuk dan banyak masang berlian, belum berliannya kan itung aja sendiri coba 😅
Kemarin pun aku liat cincin yang modelnya ibu pengen tapi harganya sama kaya mobil. Kalau ada uang dan emang perlu yaa mangga aja sih.

Yang perlu kalian ingat,
Pada dasarnya model cincin manapun bisa dibuat, serumit apapun, mau warnanya kaya apapun bisa. Uangnya tapi ada gak?


And yep it's a warp untuk tulisan saya kali ini. Semoga manfaat yaa para calon pengantin.

Semoga juga bisa jadi bahan pertimbangan awkaay 💖



Catatan:
I do not own any wedding ring picture in this blogpost yaa peps, semua cuma contoh dari google.

Sunday, 3 December 2017

Review Sariayu Martha Tilaar - The Original Lipstick Swatches

Holaa peps!

Time for another review uhuy. Sebenernya ini postingan sudah dibuat lama, tapi tapi tapi begitulah nasib blog ini. Semuanya jejer di draft tanpa diselesaikan dan segala macem. Sebelumnya gue mau ngasih klaim dulu yaa. Postingan ini gue bikin untuk show support for Moeslema dan Sariayu.

Sekitar di awal tahun, aku sama tim dari moeslema sempet coba produk lipstick ini. Kalian bisa baca artikel dari tim moeslema di sini.

Aku cuma mau share singkat soal lipstick ini.
Lipstick ini dijual seharga Rp 52.800 di website resminya. So far harga segini cenderung so-so untuk brand yang sudah punya nama.

Lipstick ini punya total 15 warna yang merupakan warna-warna pilihan dari seluruh rangkaian trend warna sariayu. Waktu itu aku sempet coba 6 dari 15. Swatch untuk keenam warna tersebut bisa kamu liat di video ini.


Lipstick ini menurutku enak dibibir dalam artian lembut, mudah diaplikasikan dan ga bikin kering. Hasil akhirnya satin-cenderung glossy. Mungkin karena memang produk ini menggunakan castor oil atau orange oil (tergantung warnanya) kali yah. Lipsticknya juga lumayan awet untuk ukuran lipstik yang tipenya kayak gini.


Warna favoritku sendiri diantara 6 warna tersebut adalah Apokayan 1. Soalnya warnanya paling cocok di mukaku dan paling everyday-and-every situation sort of color.

As for final verdict, menurutku kalau kamu bosan dengan tipikal lipstick matte dan nyari something local, kamu bisa cek produk ini. Yang paling menyenangkan menurutku adalah keunggulan dari produk Sariayu adalah jangkauannya. Jadi prodduk ini gampang dicari dan wherever you are, kamu bisa dapetin produk ini dengan mudah.

So yeah that's all for the sort review today!
Thank you for reading dan semoga ini cukup informatif yaa mentemen 💗

Saturday, 2 December 2017

Typically My Man dan Sedikit Soal Jodoh

Oh hiii peps!
Welcomee back to the wedding diaries dan selamat hari SABTU!

Heem kali ini saya mau bahas soal doa dan sedikit banyak soal si abang dan seputar jodoh.
Jodoh itu emang ga ada yang tau, masa depan saya sama abang juga ga ada yang jamin atau tau. Yang pasti saya cuma bisa berdoa, sabar, dan berusaha supaya semuanya lancar dan kami bisa jadi pasangan yang sakinah, mawaddah, wa rahmah dunia akhirat. Amiin yaa Allah.

Sekilas tentang abang, apa kata orang buat saya ga pernah penting. Tapi bukan berarti saya ga pernah "main" fisik. He is taller than me, so yeaaah that's a very, and perhaps the only, important physical features that on my list. Saya mau bisa jalan berdampingan pake heels gitu kaya di tipi ._.

Speaking of what people said, memasuki umur 20 saya mulai mempertimbangkan apa kata keluarga. Kata orang emang ga penting, tapi kata keluarga menurut saya penting. Sebagai perempuan, kita itu akan "diambil" oleh keluarga pria. Jadi setidaknya ada beberapa hal yang saya ingin lakukan untuk keluarga saya, terutama ayah, sebelum kewajiban saya berbakti sudah "pindah ke tangan suami".

Hows their impression about him? He pretty much get the same impression, simple and humble man. Saya bilang, Amiin yaa Allah... Amin Allahumma Amiin.
Siapa yang gamau kaan punya suami simpel dan humble?

Sedikit bahas soal jodoh, pernah denger ayat ini?
"Berdoalah kepada-Ku, niscaya akan Kuperkenankan bagimu. Sesungguhnya orang-orang yang menyombongkan diri dari menyembah-Ku akan masuk neraka Jahannam dalam keadaan hina dina."
QS. Al-Mu’min: 60

Iyap, ayat ini juga berlaku untuk jodoh dan sebagai penjelas jodoh yang saya maksud dalam postingan ini adalah jodoh ke pasangan yaa peps. Dari dulu selain minta pasangan yang lebih tinggi, saya juga pengen kalau suami saya kaya ayah. Ah, emang yaa dad is daughter first and eternal love.

Sebelum pindah kerja ke Bandung, saya pernah denger ceramah. Intinya karena Allah SWT itu maha pemberi, minta tuh yang detail. Kalau dijabah artinya emang itu takdir kita, kalau engga yaa artinya ada yang lebih baik. Ini lah yang saya pengang untuk mimpi-mimpi saya. Tapi karena saya anaknya mudah terhasut, mimpi saya jadi makin banyak dan doa saya ga detail-detail banget akhirnya karena banyak pertimbangan. Doa utama saya yaa bimbing saya di jalan yang berkah untuk menjalani kehidupan. Karena kalau berkah InsyaaAllah apapun mimpi saya saya akan selalu bahagia dalam prosesnya seberat apapun jalannya.

Saya juga pernah bahas soal jodoh sama bu bos saya. Dulu dia minta orang yang bisa buat dia bahagia aja. Sesederhana itu dan Alhamdulillah itu dikabulkan Allah tapii karena doa nya ga detail ada aja kurangnya.hihihi Tapi tetep bahagia kan yang penting.

Balik ke soal si abang, beberapa bulan menjelang pernikahan, pas banget saya tersadar kalau doa saya dijabah Allah dan lengkap kap kap sampe ke hal bodor yang Ayah suka lakukan pun si abang suka lakukan ._.

Lalu saya cuman bisa ketawa, terheran, dan beneran takjub sama kuasa-Nya. Gimana engga, coba bayangin suatu hari ayah pernah ke Bandung tapi lupa bawa kunci kamar kosannya, ketinggalan di rumah. Untungnya ayah harus dinas luar besoknya. Jadilah ayah tidur di kosan saya. Seminggu kemudian, si abang did exactly the same. Kuncinya ketinggalan di rumah.

Lalu begitu pun banyak hal bodor lainnya. Kalau udah kejadian kaya gitu, saya tinggal bingungnya aja harus gimana.wkwk

So yeah lesson learned. Semoga doa untuk anak cukup lengkap. Kembar 3, cowo, sholeh, sehat, cerdas, dan unyu. Iya unyu karena tampan biasa dan kata orang kalo cowo tampan gampang bikin sakit hati. Jangan sampe anak saya gampang bikin orang sakit hati :")

Amin yaa Allah

Dari saya yang hampir lima bulan menikah <3

Thursday, 30 November 2017

ZAP Underarm Hair Removal Review di ZAP Bandung - Update

Haii peps!
Another review is coming!
Yap kali ini gue mau update soal underarm hair removal di ZAP Bandung. Untuk kalian yang belum baca postingan pertama yang gue buat, kalian bisa cek di sini!

Update-an kali ini, aku mau bahas soal apa yang terjadi begitu kalian ga rutin melakukan hair removal sebulan sekali. Jadi kalau kalian mau tau soal proses, enak engganya, gimana tempat serta pelayanan di ZAP Bandung, kalian bisa cek ke postingan pertama tadi ya peps :)

Karena beberapa hal, sering banget gue ke skip tratment selama hampir 3 bulan. Yang artinya garansi dari ZAP ini juga batal. Biarpun begitu, sejujurnya gue selalu puas setiap habis treatment ke ZAP.

FYI, ZAP kasih garansi kalau kalian rajin treatment maksimal 6 minggu, setelah 8 kali tratment dengan rutin tapi masih tumbuh bulu, kamu bisa mendapakan treatment dengan setengah harga.
http://zapclinic.com/menghilangkan-bulu-permanen-zap
Screenshoot hasil akses tanggal 29/11/2017

Balik lagi ke soal tratment Underarm Hair Removal yang aku lakuin, ini yang terjadi waktu kamu skip tratment dan tidak mencukur.
http://zapclinic.com/menghilangkan-bulu-permanen-zap
Screenshoot hasil akses tanggal 29/11/2017
Does it happen?
YES!

Sambil curhat yah, kemarin karena repot akhirnya gue skip lah itu laser underarm sudah hampir 3 bulan. Lama ya sis :")

Rambut akan kembali tumbuh tapiii lebih halus dan lebih lambat, meskipun hasilnya bervariasi. Jangankan tiap individu, gue ketek kiri dan kanan pun beda.xixixi

Di ketek kanan, bulu tumbuh tapi selama dua bulan bahkan setengah cm pun ga sampe. Kaya beberapa hari setelah cukur. Anehnya itu terjadi selama dua bulan. Biasanya kalau cukur, gue seminggu sekali udah gemes. Anyone?

Di ketek kiri, bulu tumbuh halus tapi subur dan memanjang. Karena dua bulan sudah lebih dari satu cm dan gue belum juga ada kesempatan buat ke ZAP biarpun lewat setiap les di PVJ, jadi lah akhirnya setelah dua bulan ga cukur, gue memutuskan untuk mencukur bulu ketek kanan dan kiri. Ga tahan!

Dan ini yang pengen gue ceritain, what happened if you shaved?

Gue sejujurnya agak ngerasa aneh. Setiap selesai cukur karena kelupaan tratment (udah dua kali) gue ngerasa bulu tumbuh normal.
Ga selambat kalau kita treatment.
Lambat sih, mengingat dari bulan kedua sampai bulan ketiga ini gue cuma cukur sekali, tapi ga selambat setelah treatment.

Yang gue gemas, bulu tumbuh lebih tebal karena si akar ga kecabut.

What happened if you pluck or wax the hair?

It has been so long since I pluck or wax underarm hair. Alesannya karena bikin gatel pas mau numbuh. Tapi pernah sih sekali wax sama nyabut, gue ngerasa ketek lebih mulus karena emang bulunya beneran ke cabut semua). Cuma yaa gitu ga enaknya, tumbuh lagi dan sama aja tebelnya kaya cukur. Ga sehalus kalau treatment.

Final verdict:

Gue harus mencoba rutin. Kalau bisa ambil paket yang tahunan. Ini wothed banget (soalnya yang life time udah ga ada, tapi setahun itu jatohnya kalian dapet diskon 50%).
Sejujurnya penasaran sama hasil kalau udah setahun. Setelah diingat-ingat, gue memulai ZAP juga karena liat video Youtuber asal Australia, Wengie. Di videonya, dia jawab pertanyaan orang, "kok itu ketek mulus," dan jawabannya adalah laser hair removal. See it here...


Gue pun sampai pernah minta beliin ke suami alat laser hair removal yang bisa dipake di rumah loh. Setiap ayah ke Singapura juga pengen nitip tapi atuhlah bapak-bapak mana ngerti ginian :")

Saran untuk yang mau ke ZAP

Good for you!
Ini nolong banget buat yang mudah gemas sama bulu-bulu.

Tapi kalian harus inget, perawatan apa pun tetap perlu maintenance yaa peps. Aku saranin kalian ambil paket underarm sekalian yang setahun. Biaya pendaftaran 500rb, biaya paketnya 999rb. Kalau kalian punya CC BCA malah lebih bagus, bisa dicicil 3 kali. Jadi kalian bayar 500rb per bulan tapi bisa merasakan manfaatnya selaa 12 bulan kedepan.

Menarik bukan?
Aku mah apa, ngajuin CC BCA ditolak, cuma bisa berharap dari kartu anak ._.
Nabung dulu aja yaak.

Kalau misal kalian gamau beli yang setahun dan mau coba dulu, gapapa coba aja beli sekali. Atau beli yang series, dari 1jt jadi 975rb. Bisa buat dipake perawatan apa aja yang harganya 250rb asal tetap 4x.

Kenapa sih harus paket?
Karena kalau beli paket, kalian bisa booking sementara kalau ga paket gabisa booking.

Oh dan kalau sudah booking, jangan telat atau reschedule kurang dari satu jam sebelum janji. Soalnya kalau engga bisa di anggap datang biarpun kalian ga dateng :")

And yap that's all yaa peps for the updated review on ZAP Underarm Hair Removal Review.

Oh iya gue kebetulan les di PVJ dan ada ZAP disana. Jadi biasanya sekalian les sekalian kesana. Tempatnya pun enak, bersih, wangi, dan pelayanannya paling mantep di antara semua ZAP outlet yang pernah gue datengin.

Wednesday, 29 November 2017

What I Learned From: Sholat berjamaah

Oh hi peps! How are you?
It’s been like ages since I wrote this blog and I’m sorry for my blog.
If you are wondering, kenapa tiba-tiba gue buat posting dengan judul kayak gini, heem all I can say is, “I just want to share.”

Postingan ini murni dibuat dari apa ang gue sadari semenjak menikah. Why? Setelah menikah, Alhamdulillah hampir setiap hari ada aja sholat jamaah. Subuh sama Isya paling sering. Kalian tau kan kalau kedua sholat ini adalah sholat yang paling susah untuk dilakukan? Makanya nih, ayat atau hadist yang bilang menikah itu menyempurnakan agama menurut gue bener banget.

Sebelum lanjut membaca ada klaim yang ingin gue buat.

Pertama, level ilmu agama gue sesungguhnya mungkin jauh di bawah kalian yang lagi baca ini. So, I kindly ask you to correct me if I’m wrong. In polite manner, preferably.
Kedua, tulisan ini dibuat berdasarkan apa yang gue rasakan. Pengalaman spiritual orang beda-beda and appreciate difference.
Ketiga, perhaps, seperti yang gue bilang di poin kedua, di tulisan ini gue mencoba menuliskan pake logika. I know agama is not a logic manner, tapi tolong dianggap ini sebagai hikmah sholat berjamaah yang gue petik.

and here they are...

Hal yang paling pertama gue rasakan adalah belajar sholat dengan lebih tertib. 

Iya tertib, tumaninah, yang merupakan rukun sholat ketigabelas. Pernah ga sih kalian ngerasa sholat diburu-buru padahal kita seharusnya meresapi setiap gerakan dan kalimat yang kita ucapkan dalam bahasa arab?
Nah ini, dengan sholat berjamaah kita “dipaksa” mengikuti ritme si Imam yang seringkali lebih santai daripada waktu kita sholat sendiri.

Bisa jadi lebih cepet sih, I’ve been there before dan rasanya capek sholat Isya plus teraweh 23 rokaat dalam waktu setengah jam? Yep, I told you I’ve been there. Gue sendiri tipikal orang yang sholat relatif cepet. Engga tergesa-gesa, tapi cenderung cepet. Waini, waktu sholat teraweh yang kayak gitu rasanya takjub ada yang super express. Alhasil gue pindah masjid besoknya.

Balik lagi ke ritme Imam yang kebanyakan lebih pelan. 

Inilah yang membuat gue menyadari hal yang kedua yaitu, dengan sholat jamaah kita bisa menyempurnakan gerakan sholat.

Kenapa?
Karena kita punya comparison di depan mata (iyaa soalnya kalau jamaah di rumah sama suami kan cuma berdua). Gimana posisi kaki, gimana letak tangan, dan gimana-gimana hal lainnya yang kita secara ga sadar jadi perhatiin. Ini membuat gue justru mencari mana yang benar, mana yang salah. Membuat gue berpikir keras apakah gerakan sholat gue udah sempurna belum sambil pelan-pelan mengingat-ingat semua ajaran tentang gerakan sholat yang mungkin belum gue amalkan.

Jadi kalau kalian suka yoga dan kalian paham dasarnya, kalian pasti paham dong hubungan gerakan sholat dan yoga? Yup selamat, dengan melakukan gerakan sholat dengan lebih sempurna maka secara ga langsung kalian melakukan gerakan sederhana yoga. Oh iya, gerakan sujud bagus loh buat ibu hamil. Bisa membantu mencegah posisi bayi sungsang!

Hal selanjutnya yang bisa gue rasakan adalah memperbaiki bacaan/hafalan Al Quran. 

Seorang Imam emang indeed diharapkan lebih baik ilmu agama dan bacaan sholatnya. Tapi ga menutup kemungkinan Imam bisa salah. Apalagi kalo Imamnya laki-laki kan? If you know what I mean.


Nah Bahasa Arab sendiri menurut gue adala bahasa yang paling ribet. Salah panjang pendek bisa jadi masalah. Makanya sekarang kalau sholat jamaah, terutama sholat yang Imamnya dianjurkan untuk memperkeras suaranya, gue jadi sering memperhatikan bacaannya. Apakah sama dengan apa yang ada diingetan gue. Kalau beda, gue cek mana yang bener.

Terus kalau udah tau yang bener yang mana diapain?
Heem, kalau imamnya adalah suamiku atau aku mengenalnya, maka aku akan memberikan informasi yang tepat kepadanya. Jika bukan dan aku tidak mengenal imamnya, maka akan kujadikan pelajaran supaya besok-besok pelafalan ayat Al Quran yang aku ucapkan menjadi sempurna. (dibaca ala ala Dayang Sumbi waktu menyebut sumpah sebelum dia ketemu sangkuriang)

Next, belajar menikmati waktu.

Kok bisa?
So, even in the most hectic day, we are “being pushed” to do it. Mencuri waktu. Well seharusnya pekerjaan itu imbang sama waktu ibadah, tapi namanya manusia dan dunia, seringkali kita justru mencuri waktu sholat untuk bekerja. Gue selalu merasa kalau Allah itu baik banget karena selalu menegur gue dengan cara yang baik. Waktu gue kecapean, gue dikasih sakit dan setiap sakit itu pula gue sadar kalau gue memang perlu istirahat.

Sambil sedikit curhat, pernah ga sih kalian merasa hidup kalian berjalan dengan begitu cepat?
I do in so many times, even now. Itu wajar karena waktu emang berjalan.

Ritme hidup gue semenjak mendekati lulus kuliah bisa dibilang ngebut. Bayangin nih, gue wisuda selasa dan tadinya gue berencana pulang kerumah di hari sabtu. Apa boleh buat malahan besoknya (atau malah hari itu juga) gue langsung pulang dan meninggalkan kosan begitu saja.

Ga cuma itu peps, gue langsung kerja di hari seninnya. Jadi bener-bener gada waktu tunggu dan waktu ngaso di rumah. Lalu selanjutnya gue disibukkan dengan wara wiri dunia kerja. Ga lama kemudian, udah lebaran aja dan tau-tau gue sudah “diminta” oleh keluarga suami gue. Lalu Oktober udah dapet gedung buat nikah, Desember tunangan, dan gue memulai awal tahun denganpindah kantor. Selesai kerja di moeslema.com tanggal 28 Februari dan tanggal 1 Maret-nya udah masuk di kantor baru. Luar biasa ga tuh? Terus dari situ hidup gue dipenuhi bolak balik Jakarta-Bandung setiap weekend buat urus nikahan. Lalu tau-tau Juli dan tau-tau sekarang udah November lagi.

Terus hubungannya apa?
Nah dengan sholat jamaah, selain tiga hal yang gue sebutkan di atas, gue ngerasa punya waktu lebih buat merenung dan curhat sama Allah sambil sholat.

Kok bisa?
Lha iyaa wong sholatnya lebih santai, lebih tertib, lebih meresapi bacaan. Gimana engga?
Begitu selesai baca bacaan sholat dan punya waktu lebih karena imam belom selesai (pas sholat jamaah zuhur dan ashar) gue sering banget ngerasa itu adalah waktu buat berfikir soal kehidupan dan reflect on what we already did. Kalau ada salah yaa tentunya sambil minta maaf dan kalau ada yang menyenangkan yaa sambil bersyukur. Sesederhana itu sih.

Hal terakhir yang gue pelajari sampai saat ini dan InsyaaAllah akan terus bertambah adalah itu "me time terbaik sama suami"

Dan yap, pacaran setelah menikah itu memang lebih baik, nyaman, dan enak ketimbang sebelum menikah. Sejujurnya dengan status sebelum menikah yang belum jelas, bahkan pegangan tangan pun rasanya ga tenang. Kalau udah nikah? Bebas sis.wkwkwk
Tapi tapi daripada sekedar physical contact yang umum dilakukan asangan, menurut gue sholat berjamaah itu adalah hal yang paling nyaman. Ibadah dalam ibadah, that some sort of feeling. Sholat bareng, ngadep ke Allah bareng, dan yang paling seneng doa bareng.
It's more than just sholat bareng pacar and I mean it!

Lalu sepertinya sudah sampai disitu dulu apa yang gue bisa ceritakan ke kalian. Ada yang bisa kalian share ga soal hikmahnya sholat jamaah? Komen yaa di bawah!

PS: Yap memang baiknya suami sholat jamaah di mesjid. Bukan di rumah. Sebisa mungkin suami juga gue anjurkan ke mesjid. Tapi karena suami berangkat abis subuh dan pulang juga melewatkan adzan isya di jemputan kantor, jadilah akhirnya bareng terus di rumah. Tapi kalau lagi hari libur, biasanya suami subuh di mesjid.


Thank you

Wish you another cherish day peps!