Wednesday, 10 June 2015

Tips Membangun Rumah Sendiri

Hallo people, apa kabar

Blog saya kembali mulai bersarang. Maapkeun ._.

Kali ini saya mau bahas soal membangun rumah. Dari bulan Februari lalu, saya lagi ngebangun rumah. 2 sekaligus, nguras otak, nguras dompet, nguras tenaga, nguras hati #eeaaa
Rumah utama saya ada di Buaran, kalo udah jadi dateng yaa :3
Rumah yang satunya di Cimanggis, ini disebelah rumah saya waktu saya kecil dulu. Jaman saya suka gigit anak orang, nyem.

Awal mau ngebangun, saya sempet galau mau bikin rumah pake jasa biar tau jadi, atau malah bikin rumah urus sendiri. Dengan segala pertimbangan, akhirnya kami pilih urus sendiri.
Berhubung saya jurusan teknik sipil, temen saya juga udah pada lulus, jadilah saya mau memanfaatkan situasi. Saya sempet nanya nanya harga borong berapa. Per meter untuk lokasi Jakarta dengan niat renovasi rumah satu lantai jadi tingkat sekitar 4jt/m2, belum dengan IMB. Dengan kondisi saya mau bangun rumah sekitar 180 m2 an, berarti saya perlu 720 juta an… dan itu banyak ._.
Berhubung rumah ini dibiayai orangtua saya, keputusan di tangan mereka…

Selagi mereka memutuskan, saya mikir.

Atuh nasib urang kumaha ari hoyong ngabangun rumah T_T nika mahal nya ayeuna ._.

Hahaha, makanya saya kudu cepet lulus terus kerjabuat nyicil rumah!
Nah sesuai yang saya bilang di atas, akhirnya kami memutuskan bangun sendiri. Well, gasendiri banget sih. Adeknya nenek dari ayah kebetulan emg pemborong, tukang juga saya masih ada saudara.ehehehe
Jadilah akhirnya memanfaatkan sdm terdekat buat yang di buaran. Kalo yang di Cimanggis, ada lagi tukang orang sana.
Yang di Cimanggis udah mau selesai, harusnya mah sebelum puasa itu udah kelar…
Kalo yang di Buaran masih ketar ketir keuber sebelum puasa atau engga T_T

Masalahnya Cimanggis mulai sekitar seminggu lebih dulu, terus renovnya juga simple, bongkar di sekian titik, urug, ganti atap, dan sedikit rapih rapih disana sini.
Nah kalo buaran, bongkar, ditingkat, pake ruang tapa (baca:gudang) dulu, dan serentilan ini itu gara-gara rumah ini yang bakalan di tempatin nantinya…
Well sampe saat ini dan menurut perhitungan, selisih antara bangun sendiri sama pake jasa yg ditawarkan temen saya bisa sekitar 50-100 jt, sebenernya lebih hemat pake banget kalo menurut saya. 
Masalahnya udah selisih harga segitu, kualitas barang bisa beda. Bisa lebih baik.

Tapi kalo saya emang punya uang lebih, mungkin saya lebih suka pake jasa. Kenapa?
  •  Ketika pake jasa, kalian gaperlu bolak balik seminggu 2 kali. 1 kali cukup. Seminggu 2 kali juga gapapa.
  • Kalian gapusing ngurus bahan bangunan, semua nanti ada dikontrak jadinya kaya apa. Nah biasanya ini diatur dariawal sesuai gimana permintaan kita >> desain >> setuju >> kontrak >> ngurus ijin >> mulai ngebangun. Alur sederhananya kaya gitu.
  • Pekerjaan dan estimasi waktu kelar kalian bisa tau, karena biasanya penyedia jasa juga punya jadwal.
  • Hemat tenaga, hemat pikiran.
  • Kalo pekerjaan gasesuai atau ada cacat bisa komplen gapake gaenak dan ada masa pemeliharaan (biarpun tetep tergantung kontrak).
  • Biasanya ijin jadi lebih mudah karena penyedia jasa rata-rata udah paham.
  • Intinya bisa dibilang, kita nyaris tinggal tidur lalu rumah jadi. Biarpun tidurnya sih tidur ayam dan kadang harus sambal jalan…

Nah tapi kalau emg keadaan keuangan pas-pasan, mungkin emg ngebangun sendiri lebih baik. Kenapa?
  • Material kalian yang pilih, biaya ditekan dari pemilihan material.
  • Kalo kaya saya, yang kerja saudara sendiri. Bisa kumpul, bisa ngobrol, yaaah silaturahmi dapet, berbagi dapet.
  • Sebenernya emang kalo mau komplain rada gaenakan, tapi they will do it for good.

Cuma ya itu,kita jadi harus berkorban waktu, pikiran, sama tenaga ekstra, lumayan lah kalo mau kurus mah. Kalo saya mah yang ada makan mulu…

Saran dari saya ketika kalian memilih buat bikin rumah sendiri (dalam artian kalian yang nge- “mandorin” secara langsung) itu yang harus diperhatikan:

Konsultasi sama teman/kerabat yang ahli, lumayan konsultasi gratis kan yah namanya...

IMB is a must biarpun cuma sekadar renovasi! Nanti kalo daerah rumah kalian digusur, kalian cuma bakalan diganti seharga di sertifikat dan surat-surat lain. Kebayang dong kalo kalian punya rumah tipe 36 dengan tanah 100 meteran terus direnov jadi tipe 75 tapi 2 lantai terus gaada ijin nyeseknya kaya apa?? (well ini juga yang haus dipertimbangan ketika memutuskan buat beli rumah, kelengkapan surat-surat).

Pilih-pilih tukang yang baik. Biasanya tukang suka gamau kerja dalam jumlah banyak supaya uangnya gakemana-mana. Tapi ini yang membuat pembangunan jadi lebih lama, kurang orang. Kalian harus tegas sama tukangnya. Kalo emg kalian minta tambah, yaa gausah segen ngomong ke kepala tukangnya kalo kalian mau tukangnya ditambah supaya cepet kelar!

Pilih-pilih matrial/toko bangunan yang bisa dipercaya. Nah ini supaya masalah pembayaran lebih clear. Kecuali kalian bener-bener ngawasih setiap hari...

Pilih cat yang bagus. Biasanya cat yang bagus daya sebar sama warnanya jelas lebih bagus daripada cat murah. Sekedar pengalaman ngecat kosan sendiri (berdua sih sama temen.haha) saya pake dua warna, soft-deep blue sama putih. Beda merek dan yang birunya lebih mahal. Tapi satu pail cat biru bisa buat 3 sisi kamar 2 kali lapis, biarpun ada pintu jendela. Sementara itu 1 pail kurang sedikit (karena abis dipake ngecat plafon rumah, tapi gabanyak, sisanya ada sekitar 4/5 isi pail) cuma bisa dipake buat 1 sisi dan harus dilapis 3 kali supaya warnanya bener-bener putih kaya warna yang dijanjikan.
Buat referensi juga, di gambar ini, saya pake 1 pail buat masing-masing warna dan warna kremnya masih super nyisa pake banget. Bisa dibilang cuma kepake setengah kurang... Cat yang saya pake emang khusus eksterior sih. Tapi terlepas dari itu, cat bagus biar lebih mahal tapi lebih mudah pengerjaannya, lebih awet, lebih bagus, dan daya sebarnya lebih luas. Jadinya ini malah berhemat.

Manfaatkan promo setiap toko. Nah, kalo saya emang dasar doyan diskon. Kadang matrial suka gamau ditawarkan tuh, naaah kalian juga harus cek matrial-matrialmodern di deket rumah. Buat kartu member supaya nerima diskon tambahan. Di matrial biasa, jarang ada promo, biar harganya udah murah. Kalo di matrial modern, pas lagi ada promo ditambah kartu member = Alhamdulillah.
Percaya atau engga saya bangun rumah udah dapet diskon sekitar 50jt waktu beli di matrial modern. Triknya gini: pilih barang promo di matrial modern, pilih barang biasa (macam pasir, semen, nat, dll) di matrial tradisional. Ini ngehemat pake banget.

Belajar mendengarkan. Apa sih mi kaya mau ngaain aja?
Wait, engga... Kadang, kita gatau mana yang baik dan mudah buat dilakukan sama tukang. Ngebongkar rumah gasegampang ngebongkar lego yang di kasih gaya sekian newton bisa rubuh. Nahjadi harus ada komunikasi antara kita sama si tukang. Setelah ngasih tau kita mau kaya apa, dengerin apa pendapat tukangnya. Mampu ga mereka ngerjain kaya keinginan kita, kalo engga gimana baiknya. Gitu...
Bukan berarti semuanya jadi terserah tukangnya loh ya, cuma ada hal-hal yang gabisa kita ngotot apa lagi kalo duit kita gabanyak. Huh jangan kebanyakan gaya.

House on budget bukan budget on house. Nah ini, kebanyak orang gangitung-ngitung dulu soal kebutuhan bangun rumah. Kalian harus pintar ngepres dana. Rumah jadi sebagus-bagusnya, sekuat-kuatnya, semurah-murahnya. Ini prinsip para engineer dari teknik sipil. Bagus,kuat, murah!
Jangan kebanyakan gaya maksa kalo uang kalian ganyak. Nanti yang ada utang disana-sini...
Oh buat sekedar saran, persiapkan uang sekitar 20-40% lebih banyak dari total kebutuhan perkiraan kalian... Tetep house on budget, jadi missal perkiraan dan kemampuan kalian 100jt cukup, yaa seenggaknya harus cari tambahan 20-40jt lagi buat cadangan...

Jaga kesehatan. Kenapa? Karena yang saya bilang tadi, bikin rumah sendiri sama kaya ngabisin waktu tenaga dan pikiran kita. Kalo sakit entar susah sembuhnya karena pasti kepikiran soal rumah kan?

Terakhir, rajin-rajin ibadah dan doa. Tante saya bilang,bangun rumah juga bagian dari ujian. Kebanyakan orang pas lagi bangun rumah ada aja kejadian mah. Bukannya Allah ga sayang, tapi lebih ke mengingatkan kalo ketika kita bisa bangun rumah, masih ada zakat yang harus dikeluarkan kan setiap tahunnya. Udah zakat mal belum? Malu kan kalo zakat belum keluar, rumah bangun jalan terus. Padahal zakat ga seberapa besar biayanya kalo disbanding biaya buat/renov rumah.
Pemikiran lainnya, kita disuruh bersyukur. Gasemua orang bisa punya rumah atau memperlayak rumah mereka. Bisa jadi juga, Allah tau kalo sebeernya rezeki kita lebih dari keperluan kita buat beli/bangun/sekedar renov rumah jadi kita disuruh banyak sedekah :)

Anyweey ini rumah yang dicimanggis sekitar hampir sebulan lalu...

Nah demikian tips membangun rumah sendiri dari saya. Semoga bermanfaat yah :”)

2 comments:

  1. Gila, bagus mbakkkk.... Rumah sih menurut saya ga harus gede, asal terawat dan bisa berkah buat keluarga ya sudah cukup :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thank you... Ah etaa pisaan. Terawat dan berkah!

      Delete

apa pendapat kalian??