Monday, 17 July 2017

A letter for my husband, Part I

Oh hi my husband! Maaf ya peps, kali ini postingannya buat suami dulu :")

Cieii akhirnya jadi suami!

Selamat Yudhistira kamu lolos ke tahap selanjutnya.
Semoga pernikahan kita langgeng, samawa, dan dipercaya Allah buat punya anak cowo kembar tiga~~~

Tulisan ini pertama kali dibuat di tanggal 7 November (eh yah udah ganti hari kirain masih tanggal 6, kudu tidur ini mah tapi tulis dulu yaa)

Open mail ini sebenernya aku tulis karena mungkin kalau aku simpen sampe nanti kita udah sah keburu lupa dan bisa jadi feelnya udah ga dapet.

Banyak hal sih sebenernya yang mau aku bilang, tapi yang paling pertama terima kasih.
Ada terlalu banyak hal baik yang kamu lakukan dan mungkin aku lupa apa aja karena terlalu banyak, tapi terima kasih yang paling utama adalah untuk kesabaran kamu.
I know how hard can i be in sooo many times, but you stay :")

Sebenernya agak kaget dan gak nyangka juga sih kalau akhirnya kita nikah, pertama kali ketemu kamu aja aku masih ga inget dan ga yakin gimana biarpun kamu udah cerita, terus kita nikah tanggal 16 juli yang bahkan tanggal sama gedung pun kaya booking tempat makan, telepon, tanya waktu kosong, booking, dp. Orang mana yang nikah kaya gitu? Kita doang kayaknya.

Selama, heem berapa tahun jadi kita sebelum menikah dari mulai deket? 3 tahun satu bulan atau malah kurang, i have to say that we hardly act like a lover. Ya gak sih? Temen aku sih bilangnya pada gitu tapi akunya ngerasa enggak.ahahah
Things that you have to know, I restricted my self to be like a lover atau sebut saja begitu.
Bukannya aku gamau bilang sayang, kangen, atau love you dll tapi aku yakin akan ada waktunya.
Bukannya aku gamau manja-manjaan, tapi balik lagi ke aku yakin ada waktunya.
Yaa waktunya sekarang-sekarang ini, pas udah sah.
Kalau belum sah udah ini itu kalo udah sah terus ngapain? Gaada bedanya dong.
Jadi udah boleh manja kan nih yaah akuu?

Oh yaah dan Happy Birthday yang lewat sebulan (yaa kalo dibaca kamunya udah mau ulang tahun lagi sih)
Kadonya aku kasih pas lamaran yaa ihihihi
Sukaa gak? Aku juga bingung sih ngasih kado apaan :/

Bingung ga tuh kalau cowokmu punya gaji dan bisa beli ini itu sendiri.
Kasiiih apaaaaaaan.
Masa makanan melulu, ini juga mulai hari ini aku yang masak kan di rumah (yang sampe sekarang masih belum ketauan dimana) ahahahah

Yang lagi uler-uleran di kepala aku dari kita beli cincin adalah:
Jujur sebenernya agak ga enak tapi Alhamdulillah juga sih soal cincin ini.
As you know, aku bukan orang yang pake perhiasan setiap hari. Cincin ada, dipake engga. Paling pas kondangin baru pake. Terus tiba-tiba ada orang yang beliin cincin, bukan keluarga, baru calon dan disaat orang-orang ada yang usaha sedemikian rupa supaya cincin tunangan/pernikahan mereka murah, ini tapi kamu main iya-in aja cincin yang aku mau.

Seriusan, inget pasangan lain yang sampe riweh banget mau beli cincin karena harga?
Padahal kemarin aku ngeliat banyak orang yang cincinnya jauh lebih murah daripada apa yang kamu kasih. Tapiii kamu ngasihnya main yaudah yaudah aja...
Di saat orang-orang bingung sama harga cincin, kita bingungnya malah mau nulis nama di cincin pake nama yang mana karena kebanyakan nama ahahaha

Yang ada dipikiran aku ya kak, being a man is sure a hardship :\/

But anyway thank you for the ring, awas kalo ternyata cincinnya kegedean, ngelos terus ilang!

Aku mau tidu dulu deh, besok berangkat pagi rrr....
Tapi kalau beneran besok aku kerjanya sih dimana yah, semoga masih bisa jadi ibu rumah tangga yang baik yah kak biarpun misal nanti aku kerja. Kalau kuliah yaa semoga kuliahnya lancar dan kamu ikut nyusul juga.
Project kamu apa kabar btw? Semoga lancar dan semoga kamu ga akan pernah lupa soal mimpi tentang perusahaan start up kamu :)


Ps: 
  1. Udah nikah aku tetep galak pas pms loh. Sogok pake cemilan apa gitu kalo aku pms biar anteng :\/
  2. Postingan ini aku tulis selama persiapan perikahan kita dan akan aku auto post setiap seminggu sekali setelah kita sah!

Lastly, Love You <3