Wednesday, 29 July 2015

Saya, Jerawat, Skin Care, dan Tips Memilih Dokter atau Skin Care untuk Muka

Please be noted that:
Ini bukan posting bersponsor, saya gaada maksud frontal, ini pure pengalaman dan pengamatan ke temen-temen atau orang-orang terdekat saya sendiri, peace!
Oh and yaaas, this gonna be long post...

Holaapeps,kali ini sayamau curhat soal skin care. Well, iyaa sekarang saya sudah beralih ke drugstore skincare. Lengkapnya nanti saya curhat di postingan lain :)
Tapi, postingan ini saya buat awalnya karena banyak banget yang komen kelewat negatif soal Natasha Skin Care. Well, semuanya memang bebas sih tapi kasian juga kalo baca komennya agak-agak gimana gitu...

This first started after UN, 2010.
Yep, i was once live like a girl that never know acne.hehe
Jadi sampai sebelum mendekati UN SMA, jerawat adalah hal yang jarang saya jumpai. Sangat jarang. Kalau pun ada, 3 hari kemudian entah diapain dia hilang dengan sendirinya.

My skin care routine was like: washing my face and done ._.
Mulai dari merek biore, yang kemudian ganti kemasan (dan biasanya diikuti dengan bergantinya ingredients yang membuat saya harus meng-adjust muka lagi), kemudian pake ponds dan turn out saya ga cocok, lalu balik lagi ke biore.
Nah biasanya yang saya pake selalu untuk tipe kulit berminyak krena dulu saya ngerasanya sih super oil fountain ini muka. Kalo bisa dijualminyaknyamungkin lumayan nambah uang jajan jaman kuliah.haha

Nah, kemudian setelah muncul jerawat di jidat, yang tetep ga saya apa-apain, saya sama temen sma saya ceritanya lagi centil. Kami mau nyalon.
Saya niatnya mau totok wajah sama creambath.
Iyee dulu gue suka nyalon tapi cuman buat creambath, gapernah facial.
Usut punya usut, terapis buat totok wajah syudah habis, yang ada facial, yasud sekalian ajalah. Cuma sebatas pengen tau.

Beberapa hari setelah di facial ternyata, jerawat saya malah makin banyak. mereka tetep di jidat cuma nambah aja jumlahnya.
Cuma yaa saya masih beranggapan badai pasti berlalu begitu pula jerawat, yaa kaan???
Lalu saya salah. Sampe setelah saya diterima kuliah di Unsoed, Sampe udah liburan liburan semester satu, jerawat saya masih stay dan malahan makin parah T_T
Ditambah, bapak saya bilang, "Kamu kuliah disana jangan kaya orang kampung gakeurus gitu dong mukanya, ke dokter sana," sedih kan yee gueee digituin bapak sendiri T_T
Iyaa dulu sih bawaannya sedih banget karena baru pertama. Padahal kalo dipikir-pikir aturan biarin aja yah. Huh mungkin itu jaman saya masih remaja jadi bawaannya baper.

Dengan pertimbangan hasil pengamatan temen-temen saya yg ke Sp.KK hasilnya agak ekstrim, sampe ngelupas merah-merah dsb tapi gakunjung kelar, saya milih ke skin care.

Pilihannya 3: DL skin care karena lokasinya super deket rumah, Erha karena temen saya ada yang disitu, dan Natasha karena ini hits banget.
Dulu saya agak kicep sama dokter-dokter seperti ini. Karena jaman sma dulu temen saya ke natasha bilang, "Ih gila mahal banget ke Natasha, facial doang 300rb," dan itu anak SMA.
Well, denger temen saya bayar 300rb buat facial saya kicep dan sempet kepikiran kalo "I will never ever touch any kind of that treatment, soooo expensive," yaas rationally anak SMA coy dari mana atuh duitnya.

Wahaha, dengan alasan Natasha ada di Purwokerto dan ayah saya mendanai akhirnya jadilah saya ke Natasha. Pertama kali daftar di kalimalang. Dokternya ramah, dan sepanjang pengalaman saya ke Natasha di Kalimalang sih dokternya way moreee nice than the FO like it always happen like that setiap saya kesana.haha

Nah waktu pertama kali saya kesana, 300rb itu udah cream sama facial. Jadi saya bingung ini temen saya perawatannya ngapain aja deh. Iyaa dan sampe sekarang belum saya konfirmasi.
Singkat cerita, they worked really well for me both price and the result. Saya pernah berhenti setelah setahun, kemudian jerawatan lagi di jidad tapi lebih ekstrim.
Kemudian saya ke dokter SP.KK biasa, tapi entah gimana saya gasuka aja sama krim racikanya. Setelah krim dokter ini habis, saya balik lagi ke Natasha. Mulus lagi...

Kemudian saya cari-cari review lain soal Natasha...
Katanya krimnya mengandung steroid. Agak jiper sih saya waktu itu setelah tau itu apa. Terus sempet lepas dan beralih ke garnier. Tanpa Jerawatan separah yang dulu. Ini alasan saya gayakin kalo waktu itu saya breakout parah gara-gara berhenti make krim natasha...

Tapi yaitu sih, emang dasaran kulit saya aslinya gamulus macam foto pake filter kali yaah, tapi saya maunya kaya pake filter. Emang dasaran manusia.huh Balik lagi lah saya ke natasha.hehe

They working good unless it winter, February 2014.
Iyap winter. I went abroad like for the first time in forever, selama 2 bulan saya ada Ambasadorship di AIESEC Bucharest, Romania.
Sayaudah nyetok nih yah krim buat dua bulan. Tapi apa boleh buat, krimnya gabisa dipake disana. Entah gimana ceritanya, ini krimnya gabisa diserap sama muka. Jadilah saya beli krim biasa merek Oxyancedan ini krim work super duper well. Masalah selesai dan sebut aja saya udah di jakarta kembali.

Sampe di jakarta, saya pake krim natasha lagi. They still working, tapi gakaya dulu lagi. Turn out that, my face changed into dry-type. For sure dry! Iya sih, waktu disana juga saya ngerasa kulit muka kering. Detailnya di posting selanjutnya yah...

Nah, saya ngerasa krim-krim ini mulai ga bekerja semenjak Agustus 2014.
Break out yang sampe sekarang baru kelar tapi belum pulih.
Nah jadilah agustus tahun lalu, saya main ke Pangkal Pinang. Jadi anak pantai.haha
Nah saya emg selama ini cuma pake krimnya natasha aja, sebatas krim pagi malem sama anti iritasi. Sisanya saya pake merek lain.
Saya pake toner merek Mustika Ratu, yang mentimun. Itu enaaaak banget dan so far super cocok dimuka. Waktu di pangkal pinang, toner saya abis. Akhirnya saya beli di Hypermart terdekat. Sialnya, cuma ada toner yang jeruk nipis atau lemon gitu. Intinya saya tau ini buat kulit berminyak parah, which is not mine anymore. Tapi daripada gada yeekaan,beli lah saya.
Galama abis make, saya mulai ada jerawat. Saya pikir, "Ah nanti juga ilang," gitu. Naif banget yah. Gasadar umur...

Terus saya sempet ada niat berenti lagi kaan, karena banyak pertimbangan. Pas banget sepulang dari sana, krim saya pada abis. Beli lah saya Wardah ance series satu set. Tapi kayaknya kaget kali yah ini mukaabis natasha gapake jeda ke wardah, terus balik lagi ke natasha, dan akhirnya saya mulai berjerewong di pipi. Gabanyak sih kalo menurut saya, soalnya banyak orang yang jerawatannya lebih parah dari saya.

Nah fix dari sini saya mulai kepikiran buat beralih ke drugstore skin care.
Tapi ya mundur maju. Hasilnya sih kalo menurut saya way more better that last year.hehe
Tapi yah pelang-pelan. Kelanjutan soal drugstore skin care yang saya pake di postingan selanjutnya yaa. Sekarang saya mau fokus ke Natasha Skin Carenya dulu...

Pada dasarnya saya suka banget sama Natasha Skin Care, cuma yaa itu, mungkin kalo dari segi krim saya mau stop tapi perawatan tetep di Natasha...

Kenapa?
Heem, mereka lebih steril kalo menurut saya. Satu orang satu terapis dan peralatan yang nempel dimuka sebelumnya disteril dulu.

Iyalah satu terapis satu, mana ada yang satu terapi ramean!
Wets jangan salah yah,saya pernah loh nemenin ibu saya ke Dokter Sp. KK terapisnya seoang pasiennya tiga sampe empat. Pokoknya engga banget!

Ih emang yang lain alat ga disteril dulu?
Nah ada loh yang alat bawa sendiri, beli sendiri, nah yang kaya gini sbenernya bagus sih bener-bener punya sendiri. Tapi repot dan perawatan alatnya juga gajelas kan...

Hal lain yang saya suka, sistemnya lebih teratur. Antri. Ada looh yang mau ketemu dokternya macam orang berebut sembako.Langsung nyergep dokter dan aduh bikin males deh.

Yang gakalah penting, konsultasi gratis.hahaha

Oh terus produknya gadijual bebas, saya pernah nemuin produk skin care lain dijual bebas. Terus yaa jadi males gitu sih... Aneh aja yaa produknya bisa keluar bebas gitu.
Belum lagi marak kan tuh krim-krim kiloan yang kemasanya semua sama. Jadi sangsi tuh mana yang bener-mana yang engga sama krim-krim kaya gitu...

Terus gimana soal steroid yang ada di krimnya?
Dari hasil baca-baca, curhatan temen yang temennya suka ngecek-ngecek krim karena kerja di lab, hasil pengamatan ke temen-temen yang ke dokter atau tempat skin care lain, saya ambil kesimpulan:
Hampir semua krim-krim yang kayak gitu ada aja kandungan "plus-plus" nya... Kalo mau aman yaa drugstore skincare. Kenapa? Karena mereka perlu lebih ketat dan selektif soal bahan. Prosesnya mungkin lebih lama, tapi yaa itu namanya drugstore skincare kaaaan....

Oh anywaay saya suka banget sama pelayanan di Natasha Purwokerto 01 sama di Bandung yang di jalan Supratman :)
Kalau ditanya saya klop sama yang mana, kayaknya sama yang di Supratman. Dokter sama FOnya baik-baik soalnya...

Tips dari saya kalo kalian remaja dan lagi galau soal jerawat dan bingung mau ke dokter/skincare:

  1. Pastikan orang tua kalian tau, this is cost a money for sure...
  2. Usahakan pake drugstore make up, as for me korean brand work so well...
  3. Dari hasil pengamatan saya, yang namanya pake krim racikan itu bukan buat pakai-berhenti dengan gampangnya. Hatersnya Natasha, please stop saying, "Kalo pake krim natasha itu bikin nagih," saya lebih cenderung bilang gini, "Kalo pake krim racikan manapun ada side effectnya, gacuma natasha, dokter dan skin care mana juga ada aja," soalnya temen saya gitu semua. Begitu stop, yaaudah stop juga mulusnya, putihnya, cerahnya. Jadi kalo kalian gasiap dengan uang yang harus keluar setiap bulan, mending dipikirin lagi. Mungkin cuma sekitar 300rb, heem saya jugagabisa bilang cuma 300rb sih sebenernya, tapi intinya uang segitu bisa dipake buat banyak hal yang barang kali lebih perlu.
  4. Kalo pun ngotot pengen cobain, saya lebih menyarankan ke perawatannya aja. Bukan pake krimnya, pake krim biasa aja. Ibu saya juga bilang begitu daan saya rasa Ibu saya benar.
  5. Kalo ngotot mau krim juga, saya saranin sebaiknya kalian ke dokter spesialis, tapi minta krim yang bisa dibeli apotik. Bukan krim yang pake embel-embel apotik A, B, C yah. Tapi yang semacam krim umum tapi atas rekomendasi dokternya.
  6. Jangan lupa pola makan. Ini ngaruh banget. Mungkin kalo pola tidur susah yah, soalnya saya juga random banget. Dipaksa tidur cepet pun gabisa. Tapi kalo makan, serius saya diet mayo seminggu muka kinclong! Tapi abis itu saya gangatur makan jadi kinclongnya udahan...


Nah kalo udah young adult keatas, saya tetep rekomendasiin krim drugstore. Coba baca-baca referensi di Internet cara menghilangkan jerawat.
Saya rasa begitu lewat tahap remaja, masalah jerawat lebih karena pola hidup. Soalnya saya berasa banget, hitting 20 jadwal kuliah makin padet, dan semuanya pengen saya capai jadi pola hidup berubah.
Intinya saya pernah rajin nge gym, aerobik, dan ngatur asupan. Muka lebih fresh, bersih, dan berseri.
Sayangnya sekarang due to lot of stuff to do jadilah ini itu gakepegang dan muka gakelar-kelar masalahnya. But atleast they working toward healthier skin, Amiin :)

Oh iya, alesan saya berhenti pake krim Natasha:
Iyaa itu sih yang utama, kandungannya. Hasilnya bagus kok, tapi mencegah efek harus pake krim ini terus-terusan...
Terlebih, saya mempersiapkan diri ini kalo jadi abis lulus saya jadi pegawai honorer, kayaknya buat beli krim natasha agak memberatkan. Saya rasa lebih baik perawatannya aja. Toh saya udah nemu krim drugstore yang cocok. Tapi ga dipungkiri kalo saya tetep perlu perawatan dan saya terlanjur cinta sama Natasha. Makanya mau perawatan stay di Natasha :)

Well semoga tipsnya berguna. Kurang lebihnya saya mohon maaf.
Barang kali mau sharing, bisa di kolom komentar :)

13 comments:

  1. Kak naiii~ krim drugstore yg kk pake emg merknya apa kak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. aeeeeee akulagipake wardah nih. yang acneseries. ga pure dipake sih kalo skrg mah. aku lagi pake crema 21 sampe sesi beberes mukanya kelar...
      kalo udah aku mau pakewardah acne series. udah beli 2 set.wakakakak
      kalo ternyata emang aku ga cocok sepertinya aku prefer balik ke garnier.
      kalo ternyata gaenak yauwis lah aku ke etude*padahal ini mah lebih menghong drpd natasha T_T
      tapi cocok gimana atuh .-.

      Delete
    2. Salut sama kak nai berani nyoba banget loh ya haha, harga crema 21 sm paket acne series wardah berapaan kak?

      Kl garnier aku ga cocok malah numbuh jerawat gede2, aku ud hampir 2 bulan nyoba vitacid yg 0,025 tp hasilnya blm terlalu keliatan kayanya harus up dosis ky yg pny kak nai dipostingan ttg vitacid.. natasha aku blm prnh coba sih pernahnya janet stanzah tp agak mahal ya ka skin care gitcuu :D

      Delete
    3. wakakakak. ini demi hemat kantong di hari tuaa aeee >.<
      crema 21 entah, ibuku yg beli. tapi kayanya di tanah abang 35rban apa yaaah...
      wardah juga kisaran harga setiap produknya segitu...

      jangan dipakee kalo gituu garniernyaaa...
      katanya kalo udah 3 bulan gada hasil, mending naikin dosis, kalo udah naikin dosis 3 bulan gada hasil artinya ga cocok *katanya*

      aku nyarinya yg cabangnya ada di deket kampus sih soalnya.hahaha itu jg kalo ga dibayarin ga pake.hihihi
      ini berenti juga bapaku yg snewen soalnya mukanya ga kinclong lagi...

      Delete
    4. Haha thats true kak nai abis berasa jg ya kl hampir tiap bulan ke skin care. Nyari review crema 21 blm bnyk yg review, itu lebih buat muka yg tipe kering ya kayaknya kak..

      iaa mau naik dosis nih keliatan sih hasilnya tp kadang msh suka muncul jerawat, ka nai wardahnya beli yg langsung sepaket apa terpisah2?

      Haha minta aja jatah ke bapaknya kaka tiap bln buat ke skin care :p ka nai kan pdhl jaman sma mukanya ud kinclong

      Delete
    5. benaar. berasaaa kaan...

      iyaa soalnya kebanyakan orang luar, kulitnya kering. kebanyakan orang yang kulitnya berminyak ada di daerah tropis soalnya lembab sih...

      aku belilangsung.wakakaka

      akhir sma aku jerawatan di jidat dan ga ketolong biar udah lewat satu semester pertama ae...
      gara2 itu jadi perawatan deh...

      tapi emang sih ada yang bilang, kalo misal pas remaja gapernah jerawatan, nanti pas umur 20an mulai muncul and it did >.<

      Delete
    6. Yah kayanya ga cocok crema soalnya aku berminyak kak kulitnya..
      Iya kak nai kan badai banget pas sma , every eyes looking to you haha

      Trus kalo buat ilangin bekas jerawat kk pake apa?

      Delete
    7. Kamu cari yang gel based aja cobaa... Ada wardah ada ponds. Yang cocok yang mana tuh?
      Astaghfirullah engga ae, aku mah apaan ._.
      Masih pakevitacidnih.hahaha Tapi tergiur melanox. diguardian ada tapi gaberani. Entaran aja kalo udah fix kulitnya rata tidak berpolkadot merah 3d.hahaha

      Delete
  2. Karena gak pake produk dari larissa jadi ak review dari natasha aja ya. Over all cocok2 aja.. cuman gak suka sama efek ketergantungannya. Sama tekstur krimnya yang berminyak jadi mau gak mau harus ditumpuk sama bedak biar gak mengkilap terutama buat krim pagi nya ya. Kalo krim malam berminyak sih gak masalah karena dipake bobo gak ada yang liat kan ya.
    Kalo after treatment terutama facial sama2 bengkak dan merah sih efek dari pemencetan komedo2. Membaik rata2 2 sampe 3 hari dari perawatan. Oya klo di natasha dianjurkan pake anti iritasi kalo bengkak gak ilang atau perih. Kalo larissa gak disaranin apa2.. hehe.. Reviews Natasha Skin Care

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halooo. Salam kenal yaa. Duh ini telat banget liat komennya T_T
      Iyaa sih Natasha berminyak, tapi setelah kulit berubah tipe jadi kering ini nolong banget. CUma ya itu awal awal ampun deh...

      Biasanya aku kalo facial beberapa jam udah ga merah dan ga bengkak sih. Mungkin beda-beda juga kali yah. Anyway thank you for sharing :)

      Delete
  3. Mba..kalo perawatan facial di natasha hasilnya gimana?harganya brp?

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah kalau ini hargaya beda-beda. terakhir 180 apa yah...
      hasilnya enak sil, aku ngerasa selama facial paling enak di natasha :")

      Delete

apa pendapat kalian??